Rap dan Hip-Hop Sekarang Berkolaborasi Dengan Jazz

Rap dan Hip-Hop Sekarang Berkolaborasi Dengan Jazz

Rap dan Hip-Hop Sekarang Berkolaborasi Dengan Jazz – Ketika penggemar menghadiri pertunjukan oleh bintang rap Chicago Common atau Kanye West (atau, dalam hal ini, putri hip-hop Beyoncé atau penyanyi neo-soul Maxwell), mereka mengharapkan hal-hal tertentu: koreografi yang kuat, periferal mewah seperti lampu dan alat peraga dan headliner di layar video dengan sangat detail.

Apa yang tidak mereka harapkan adalah artis jazz mendukung bintang-bintang hip-hop dan rapper. Tetapi sejumlah artis pop, termasuk rapper Timbaland dan penyanyi Bilal, baru-baru ini mempekerjakan mereka.

Rap dan Hip-Hop Sekarang Berkolaborasi Dengan Jazz

“Mereka tidak harus menyewa musisi jazz,” kata Derrick Hodge, 31, yang telah mendukung Common dan Mr. West pada bass elektrik, tetapi yang membuat namanya terkenal dalam trio akustik yang dipimpin oleh pianis jazz veteran Mulgrew Miller. “Pemain lain menghabiskan lebih sedikit uang, dan orang-orang akan melompat dan berteriak sama saja. Mereka mempekerjakan kami karena mereka mendengar sesuatu yang berhubungan dengan siapa mereka sebenarnya.”

Mr Hodge setuju bahwa rap, dengan penekanan pada permainan kata, tidak memerlukan kekuatan jazz tradisional seperti harmoni yang kompleks dan keahlian melodi.

Common, yang melihat pemain jazz sebagai sidemen kolaboratif yang mengiringi solois utama (sendiri), mengatakan, “kosa kata musisi jazz sangat luas sehingga mereka bisa memainkan apa saja.”

Dia memberi mereka kesempatan untuk meningkatkan kinerja, tetapi menambahkan: “Penting juga bagi mereka untuk bermain di saku ?? untuk tetap berada di zona saat saya melakukan rap dan tidak bermain berlebihan. Dan itu membutuhkan keterampilan.”

Common telah bekerja dengan jazzmen selama lebih dari satu dekade, yang mencerminkan hasratnya terhadap musik. (Tahun ini, dia merekam sebuah lagu untuk album yang akan datang oleh Cassandra Wilson.) “I love jazz,” katanya. “Ketika saya tinggal di Chicago, saya akan pergi ke Jazz Showcase untuk mendengarkan Pharoah Sanders atau Ahmad Jamal,” menambahkan bahwa dia pernah melihat peniup terompet Roy Hargrove di sana.

“Saya tidak tahu siapa dia,” kata Common, “tetapi ada semua musisi muda seusia saya yang bermain dengannya. Saya kagum.”

Pemasok musik pop telah lama beralih ke artis jazz untuk meningkatkan musik mereka, dan musisi jazz dengan senang hati menerima kekayaan komparatif dunia pop. Pada 1920-an, solo Bix Beiderbecke, kornetis dongeng, menonjol dalam penampilannya bersama orkestra Paul Whiteman. Baru-baru ini, Rolling Stones telah menggunakan bassis jazz Chicago Darryl Jones dalam tur. Lt. Dan Band, dipimpin oleh aktor (dan bassis) Gary Sinise, terdiri dari musisi jazz Chicago yang memainkan rock and blues untuk memberi manfaat bagi personel militer Amerika.

Bagaimana reaksi penonton yang ingin mendengar lagu favorit mereka dibuat ulang di atas panggung terhadap perubahan yang dilakukan oleh improvisasi jazz? “Mereka pasti ingin mendengar sesuatu yang familier,” kata Common. “Tetapi jika Anda menyajikan apa yang akrab dan kemudian membawanya ke tempat berikutnya, mereka dapat menghargainya. Mereka mendengar apa yang mereka dengar di rekaman, tetapi ditingkatkan, berevolusi ?? ditingkatkan.”

Sementara Common menganggap penonton terbuka untuk proses ini, Meghan Stabile, yang mendirikan Revive Music Group pada 2006 dengan tujuan mengenalkan musik satu sama lain kepada penonton hip-hop dan jazz, tidak begitu yakin.

“Pada titik ini, penonton terbelah di tengah,” kata Ms. Stabile.

Produksi oleh Revive Music Group, memberikan kendali yang sama untuk jazz dan hip-hop.

“Di pertunjukan saya,” kata Ms. Stabile, “tidak apa-apa bagi orang-orang jazz untuk bermain solo, sedangkan mungkin tidak untuk penonton hip-hop tradisional. Dalam hip-hop, selalu tentang ketukan dan produksi. Tapi saya pikir keadaan telah berubah sekarang, dengan hip-hop menggabungkan musisi live.”

Pemain saksofon Tia Fuller membawa pelatihan jazznya ke grup tur wanita Beyoncé.

“Untuk waktu yang lama, dunia pop dan jazz sangat terpisah, tetapi sekarang sepertinya lebih banyak orang seperti saya bermain dengan artis-artis ini,” kata Ms. Fuller, yang akan membawanya ke Jazz Showcase 9-12 September, “dan semuanya sama: mencoba membuat musik yang bagus.”

Dia tidak mengabaikan dorongan ego untuk tampil di hadapan 30.000 penggemar Beyonce di setiap konser. Tapi Ms. Fuller juga tidak bisa menghindari sisi lain dari itu, yang mengharuskan memainkan pertunjukan yang dirancang dengan ketat yang sama setiap malam, tanpa ruang untuk spontanitas ?? kutukan di bidang yang menekankan improvisasi untuk pertumbuhan artistik.

Rap dan Hip-Hop Sekarang Berkolaborasi Dengan Jazz

Fuller mengaku merasa “terkekang” pada tur terakhirnya. Dia bilang dia berimprovisasi sendirian di kamar hotelnya untuk dibebaskan. “Saya benar-benar merasa seperti mengalami gangguan, memainkan hal yang sama setiap malam,” katanya.

Mr. Hodge, sang bassis, menekankan bahwa beberapa artis hip-hop tahu lebih banyak tentang jazz daripada yang mungkin dipikirkan pendengar.

“Orang-orang ini, yang berasal dari tradisi pengambilan sampel, memiliki koleksi rekaman yang luar biasa,” katanya, “dan mereka merespons perasaan dalam rekaman lama itu. Mereka tidak mencari banyak catatan dari saya, tetapi mereka mencari banyak perasaan itu.”…

Profesor Hip-Hop Membuka Pintu Dengan Album Rap Peer-Review

Profesor Hip-Hop Membuka Pintu Dengan Album Rap Peer-Review

Profesor Hip-Hop Membuka Pintu Dengan Album Rap Peer-Review – Sebagai artis rap yang juga seorang profesor hip-hop, saya selalu berusaha agar lagu-lagu saya ditinjau oleh artis lain yang saya kagumi.

Jadi ketika saya merilis “saya dulu suka bermimpi” album terbaru saya pada tahun 2020, saya beralih ke Phonte Coleman, setengah dari grup rap perintis Little Brother.

“Baru saja mendengarkan albumnya. Itu seperti obat penenang!” Phonte mengirimiku pesan setelah dia memeriksanya. “Salam!”

Profesor Hip-Hop Membuka Pintu Dengan Album Rap Peer-Review

Saya menanggapi dengan penghargaan yang tulus atas kata-katanya yang membesarkan hati. Saya mengatakan kepadanya bahwa mereka sangat berarti bagi saya, terutama yang datang darinya.

“Nah, kak. Batangnya tepat sasaran,” jawabnya. “Banyak cinta dan hormat.”

Percakapan informal dengan seorang rapper yang sangat terhormat yang karyanya telah saya pelajari dan hormati mungkin adalah penegasan paling gemilang yang dapat saya minta sebagai seorang seniman.

Situasi serupa terjadi di dunia akademis. Artinya, untuk memantapkan diri sebagai sarjana yang serius, seorang akademisi harus mendapatkan karyanya biasanya semacam produk tertulis diterbitkan dalam jurnal peer-review, yang merupakan jurnal di mana karya dievaluasi oleh orang lain di bidang tertentu. untuk memastikan relevansi dan kualitasnya.

Sebagai artis rap dan akademisi, saya bertanya-tanya apakah saya bisa melakukan hal yang sama dengan album baru saya. Bisakah saya membuat album saya “diterbitkan” melalui pers akademik?

Untungnya, saya telah menemukan bahwa jawabannya adalah “ya.” Pada Agustus 2020, album saya menjadi apa yang digambarkan oleh Michigan Publishing sebagai “album rap peer-review pertama yang diterbitkan oleh pers universitas.”

Ini adalah perkembangan yang saya yakini dapat membuka pintu bagi para sarjana dari semua jenis latar belakang yang berbeda termasuk tetapi tidak terbatas pada sarjana hip-hop untuk menyumbangkan bentuk-bentuk pengetahuan baru.

Metode baru

“Dengan beasiswa bentuk baru ini, muncul pendekatan baru terhadap tinjauan sejawat dan proses produksi,” University of Michigan Press menyatakan dalam sebuah artikel tentang pekerjaan saya.

Tetapi untuk mendapatkan album rap yang diulas sejawat, tidak seperti saya hanya pergi ke studio, mengetuk beberapa ketukan dan berharap yang terbaik. Saya menyajikan catatan liner dan membuat film dokumenter tentang bagaimana saya membuat album, yang saya sebut sebagai “mixtap/e/ssay” gabungan kata “mixtape,” yang merupakan contoh dari serangkaian lagu pilihan, dan “karangan.”

Saya juga mengirimkan artikel yang membantu menjelaskan bagaimana musik berhubungan dengan percakapan akademis tertentu, peristiwa di masyarakat dan kehidupan saya sendiri.

Misalnya, karena album ini semi-otobiografi dan saya berasal dari Decatur, Illinois, saya mencatat bagaimana pada Mei 2020, kampung halaman saya terdaftar sebagai kota dengan penyusutan tercepat ketiga di Amerika. Karena album saya berhubungan dengan kehidupan Hitam, saya perhatikan bagaimana USA Today menempatkan Decatur sebagai salah satu dari “15 kota terburuk di Amerika untuk orang kulit hitam” dalam hal berbagai metrik, seperti pendapatan rumah tangga, pencapaian pendidikan, kepemilikan rumah, penahanan dan rentang hidup.

Album saya yang gratis dan open source membahas topik yang berkisar dari ras dan keadilan hingga identitas dan kewarganegaraan.

Menghadapi Penyakit Masyarakat

Dalam liriknya, saya merefleksikan dari tempat saya sekarang dalam karir saya sebagai asisten profesor hip-hop di University of Virginia di Charlottesville pada ingatan saya tumbuh dan tinggal di pusat kota Illinois.

Isi album menunjukkan hal ini, mencakup isu-isu seperti perang melawan narkoba dan warisannya pada 1980-an dan 1990-an dan membandingkannya dengan krisis opioid saat ini pada lagu “crack, usa”; tampaknya tak terhindarkan dari pembunuhan polisi terhadap orang kulit hitam dan bagaimana kita dapat mempersiapkan diri kita dan orang yang kita cintai pada “berjaga-jaga”; dan jebakan pemenjaraan dan pelembagaan disajikan pada “nword gem.”

Ini juga menyediakan ruang untuk memproses masalah kesehatan mental seperti trauma, keterasingan, alkoholisme, dan depresi dengan trek seperti “ampersand”, “demam panggung” dan “bintang”.

Saya menerbitkan album saya dengan University of Michigan Press karena saya percaya itu penting bahwa hip-hop dan beasiswa hip-hop menempati ruang yang bukan “eksotis lainnya” dan, sebaliknya, berfungsi sebagai cara untuk mengetahui, mirip dengan, tetapi berbeda dari, sumber daya lain seperti makalah atau buku yang ditinjau oleh rekan sejawat.

Untuk meninjau album saya sebagai karya akademis, penerbit akademis harus “menghasilkan pertanyaan yang sesuai untuk evaluasi karya sonik, bukan tulisan.”

“Pertanyaan tinjauan sejawat standar pers mempertimbangkan tujuan, organisasi, dan audiens,” University of Michigan Press telah menyatakan. “Sementara banyak dari tema umum tersebut ditangkap dalam pertanyaan yang dikembangkan untuk ‘saya dulu suka bermimpi,’ proses untuk memunculkan pertanyaan baru jauh lebih kolaboratif.”

Apakah pendidikan tinggi siap?

Saya harus mengakui baik sebelum dan selama studi doktoral saya–saya skeptis terhadap proses peer-review formal. Pikiran saya adalah, universitas mana yang meminta hip-hop untuk membuktikan dirinya?

Tapi skeptisisme saya memudar begitu saya melihat tanggapan dari para sarjana anonim yang mengulas album saya. Berdasarkan umpan balik mereka yang mendalam, saya merasa bahwa mereka benar-benar memahami musik Hitam dan retorika Hitam.

Mereka mendorong saya untuk mempertimbangkan bagaimana menyajikan album secara online dengan cara yang akan membantu penonton lebih memahami isinya, yang merupakan bagian dari alasan saya menyertakan film dokumenter pendek tentang pembuatan album.

Ini bukan perampokan akademis pertama saya menggunakan rap. Saya benar-benar mendapatkan gelar Ph.D. untuk menulis album rap.

Saya menghargai bahwa hip-hop kadang-kadang dirayakan di dunia akademis, tetapi bagi saya tampaknya banyak kegembiraan berfokus pada hip-hop sebagai jenis konten tertentu daripada apa yang diajarkannya kepada orang-orang tentang hal-hal lain di dunia, banyak yang tidak hip-hop.

Profesor Hip-Hop Membuka Pintu Dengan Album Rap Peer-Review

Bagi saya, hip-hop itu seperti teleskop, dan topik yang saya bahas seperti benda langit dan galaksi. Mengambil analogi astronomi selangkah lebih jauh, saya akan bertanya: Apakah masuk akal untuk menghabiskan lebih banyak waktu berbicara tentang teleskop yang membawa benda-benda jauh itu menjadi fokus dan pandangan yang lebih tajam? Atau haruskah lebih banyak waktu dicurahkan untuk membahas fenomena aktual yang dapat dilihat oleh teleskop?

Saya dapat sepenuhnya memahami dan menghargai bagaimana hip-hop bukan hanya teleskop tetapi teleskop yang kuat akan menghasilkan cukup banyak diskusi sebagai kaca pembesar. Pada saat yang sama, pada titik tertentu masyarakat harus dapat fokus pada potensi lensa hip-hop dan juga berkonsentrasi pada apa yang ditampilkan hip-hop.…

Politisi Menggunakan Rap Prancis Untuk Memicu Perpecahan

Politisi Menggunakan Rap Prancis Untuk Memicu Perpecahan

Politisi Menggunakan Rap Prancis Untuk Memicu Perpecahan – Pada tahun 2021, dua kasus telah menempatkan rap di jantung perdebatan media di Prancis. Yang pertama menyangkut rapper Médine.

Pada 18 Februari, anggota parlemen Aurore Bergé, anggota partai pemerintahan Presiden Emmanuel Macron, menyatakan dukungannya kepada menteri pendidikan tinggi, Frédérique Vidal, yang baru saja menugaskan penyelidikan terhadap “islamo-gauchisme” (sebuah neologisme yang diterjemahkan sebagai “Islamo-gauchisme”) di universitas.

Politisi Menggunakan Rap Prancis Untuk Memicu Perpecahan

Tampil di TV, Bergé berkata: Di cole Normale Superieure, Anda memiliki rapper Islamis yang diundang, Médine Anda tahu, orang yang mengatakan bahwa sekularis harus dibunuh di negara kita. Apakah sah bagi sekolah bergengsi seperti NS untuk memberikan tempat kepada seseorang yang menyerukan pembunuhan?

Beberapa hari kemudian, rapper mengajukan pengaduan pencemaran nama baik, menyangkal klaim bahwa dia menyerukan pembunuhan dan menolak deskripsi anggota parlemen tentang dia sebagai “Islamis”.

Kasus kedua menyangkut artis Youssoupha. Pada 19 Mei 2021, tim sepak bola nasional Prancis merilis sebuah video yang menampilkan para pemain yang dipilih untuk Euro mendatang, disertai dengan lagu khusus oleh sang rapper.

Segera setelah video itu dirilis, beberapa politisi mengkritik Federasi Sepak Bola Prancis atas pilihan artis dan menyerukan agar video itu ditarik. Presiden federasi menjauhkan diri dari pilihan setelah outcy.

Jordan Bardella, seorang kandidat Rassemblement National sayap kanan dalam pemilihan regional mengecam Youssoupha, dengan mengatakan rapper itu telah “menyerukan ancaman pembunuhan terhadap Eric Zemmour”, seorang tokoh sayap kanan di Prancis. Bardella mengatakan bahwa dia “terkejut bahwa seseorang seperti itu harus dipilih untuk mewakili Prancis di Euro Kami telah menyerah pada sampah Prancis dengan memilih jenis lirik ini.”

Youssoupha telah dibawa ke pengadilan oleh Zemmour atas liriknya di masa lalu, tetapi dia tidak dihukum karena mengancam hidupnya, bertentangan dengan apa yang disiratkan Bardella, dan apa yang diklaim secara eksplisit oleh walikota sayap kanan kota Béziers, Robert Ménard.

Debat rasial

Mengaktifkan kembali perdebatan yang sering terjadi selama dekade terakhir, dua insiden ini mengembalikan agenda politik selama tahun sibuk yang ditandai dengan pemilihan daerah dan persiapan pemilihan presiden 2022.

Tren ini mengungkapkan bahwa, terlepas dari pengakuan budaya yang berkembang terhadap musik rap di Prancis, musik rap tetap distigmatisasi di kalangan politisi dan media. Rap pada umumnya, dan banyak rapper tertentu, masih belum dianggap sah secara sosial di negara asal mereka.

Pada tahun 2006, peneliti Didier dan Eric Fassin menunjukkan bahwa beberapa debat publik nasional “jenuh dengan representasi rasis dan seringkali rasis”. Dalam nada ini, politisi secara teratur menggunakan karya-karya rapper untuk mencela adanya perpecahan rasial di Republik Prancis dan untuk mengucilkan laki-laki minoritas muda dari pinggiran kelas pekerja, atau banlieues.

Seperti yang ditunjukkan sosiolog Karim Hammou pada tahun 2014, ini sesuai dengan politisasi rap yang merupakan bagian dari “perang moral nasionalis”.

Dengan menargetkan musik rap dan rapper, politisi memicu kepanikan moral, yaitu reaksi yang tidak proporsional yang berusaha memancing kemarahan kolektif atas kontribusi budaya minoritas, bahkan ketika rilis ini melibatkan karya-karya yang harus dikritik.

Serangan ini melayani tujuan politik tertentu. Dalam kasus Aurore Bergé, ini adalah tentang membela kampanye Frédérique Vidal melawan ilmu-ilmu sosial yang diajarkan di universitas-universitas Prancis dan mempromosikan undang-undang baru pemerintah untuk melawan “separatisme”.

Dalam kasus Jordan Bardella, ini tentang memperbesar jendela Overton – kisaran opini politik yang dapat diterima publik termasuk mengidentifikasi rapper kulit hitam sebagai “sampah” ( racaille dalam bahasa Prancis) yang memusuhi komunitas sipil.

Diluar konteks

Dalam dua kasus yang diteliti, serangannya terdiri dari penggunaan lirik lama, di luar konteks dan terkadang terdistorsi untuk membenarkan ledakan terhadap rapper yang dituduh.

Penafsiran oleh politisi lirik rapper ini tidak didasarkan pada pengetahuan apa pun tentang kode estetika rap “kemarahan adalah kesopanan rap”, kata Médine atau evolusi tematik mereka.

Kedua rapper ini mengakui bahwa mereka memulai karir mereka dengan keinginan untuk membuat tanda melalui provokasi dan tidak lagi setuju dengan beberapa gambar atau teks yang mereka hasilkan di masa lalu.

Seperti yang dijelaskan Youssoupha awal tahun ini: Saya seorang rapper, seorang aktivis… Saya telah mengatakan beberapa hal yang kuat, dengan kekuatan yang menjadi tanggung jawab saya, tetapi menggalinya, mendistorsinya, mendekontekstualisasikannya… Kami menghabiskan waktu di tahun 2021 untuk menganalisis teks-teks yang saya tulis ketika Chirac adalah presiden! Saya tidak selalu setuju dengan diri saya sendiri tetapi saya tidak dapat menyesalinya karena ketika saya mengatakannya, itu adalah emosi saat itu.

Sementara itu, Médine telah mengindikasikan bahwa dalam konteks politik Prancis saat ini, dia tidak akan lagi dapat menamai album “Jihad: Pertempuran terbesar adalah melawan diri sendiri” meskipun dia melakukannya pada tahun 2005 untuk berbicara tentang perjuangan spiritual individu. elevasi (salah satu arti dari istilah tersebut).

Pembedahan katalog belakang rapper yang produktif ini, yang merupakan bagian dari tradisi Prancis dari lagu-lagu politik yang terkadang mengandung kekerasan, untuk difokuskan pada beberapa frasa kecil adalah bagian dari proyek pemolisian lirik rap, bukan tanpa konsekuensi bagi mereka yang menulisnya.

Selain Youssoupha yang ditinggalkan oleh presiden Federasi Sepak Bola Prancis, dan jam-jam yang hilang di pengadilan melawan Eric Zemmour, perlu juga dicatat bahwa, selama kontroversi sebelumnya, Médine harus membatalkan rencana konser di Bataclan situs serangan teror Paris 2015 dan menjadi target plot pembunuhan oleh sel teroris sayap kanan.

Akankah rap dianggap sah?

Stigmatisasi politik dan hukum musik rap di Prancis dimulai pada 1990-an, dengan pertempuran lirik terjadi di media, di pengadilan dan di Majelis Nasional.

Lintasan kecaman politik sering mengikuti jalan yang sama: pertama, sayap kanan melakukan kampanye media, seperti yang mereka lakukan terhadap rapper Black M yang dipesan untuk tampil pada peringatan perang di Verdun, kemudian hak parlementer mengambil alih subjek dan kadang-kadang, menteri pemerintah membawa musisi ke pengadilan.

Ini adalah kasus untuk Menteri AMER, dibawa ke pengadilan oleh menteri dalam negeri Charles Pasqua, dan La Rumeur, yang menghadapi dakwaan yang diajukan oleh Nicolas Sarkozy.

Pada tahun 1995, grup NTM dikejar melalui pengadilan karena komentar yang mereka buat tentang polisi selama konser langsung.

Dalam teori sosiologis legitimasi budaya, genre seni populer menjadi sah dari waktu ke waktu ketika diakui untuk bentuk estetika dan disucikan oleh institusi, media, industri dan penonton.

Politisi Menggunakan Rap Prancis Untuk Memicu Perpecahan

Dalam kasus rap, tujuannya adalah untuk memahami kesenjangan yang terus ada antara semakin dikenalnya genre ini di bidang budaya dan ekonomi tidak dapat disangkal popularitasnya yang sangat besar di kalangan masyarakat umum dan kegigihan gagasan rapper sebagai tokoh menjijikkan dalam wacana politik yang dominan.

Kembali pada tahun 2017, jelas bahwa rap Prancis telah menjadi kekuatan pendorong pasar musik domestik dan popularitasnya semakin meningkat sejak saat itu. Namun kehadiran rap di media budaya umum dan pengakuannya di ajang penghargaan musik sepertinya tidak disertai dengan meredanya ketegangan dengan bidang politik.

Pada tahun 2021, musik rap, atau setidaknya musik rapper tertentu, mempertahankan posisinya sebagai produk budaya “lain” di Prancis, yang terus memancing perdebatan politik dan tetap menjadi polemik dan sanksi oleh media dan politisi.…

10 Rapper Terbaik yang Berasal dari Australia

10 Rapper Terbaik yang Berasal dari Australia

10 Rapper Terbaik yang Berasal dari Australia – Australia tidak dikenal di seluruh dunia karena hip hopnya, tetapi rap Australia adalah musik penuh warna yang diterangi oleh lusinan orang berbakat. Berikut 10 rapper terbaik tanah air yang perlu dilirik oleh para penggemar R&B.

Iggy Azalea

Jika Anda memberi tahu Tupac dan Biggie bahwa seorang gadis pirang bernama Amethyst Kelly dari kota kecil Mullumbimby di Australia akan mendominasi kancah hip-hop Amerika dua dekade setelah kematian mereka, mereka tidak akan mempercayai Anda.

10 Rapper Terbaik yang Berasal dari Australia

Tetapi tahun ini adalah 2018 dan Iggy Azalea adalah salah satu nama terbesar dalam rap, menentang banyak kritiknya untuk menjadi wanita non-Amerika pertama yang mencapai puncak tangga lagu Billboard R&B.

Briggs

Lebih suka rap Anda dengan sedikit lebih banyak substansi? Briggs adalah laki-laki Anda. Pria Yorta Yorta yang bangga memulai karir solonya pada tahun 2009 kemudian bekerja sama dengan pemain Ngarrindjeri Trials pada tahun 2016 untuk membentuk AB Original, duo hip-hop yang menangani politik Pribumi secara langsung, membantu menjadikan Briggs salah satu suara Aborigin yang paling berpengaruh dan dihormati di negara.

360

Pemain Melbourne ini mungkin sama terkenalnya dengan penampilannya di media seperti empat album studionya yang luar biasa, membantu meningkatkan kesadaran akan masalah kesehatan mental dengan kisah jujur ​​yang brutal tentang perjuangannya sendiri melawan depresi dan kecanduan. 360 mengubah pengalaman pribadi ini menjadi musik dengan rilisannya yang terkenal di tahun 2017 Vintage Modern.

Sampa the Great

Sampa Tembo menggambarkan dirinya sebagai penyair dan penyanyi-penulis lagu yang mengekspresikan dirinya melalui musik, puisi, dan seni visual, menghasilkan merek musik unik yang memadukan penampilan rap dan kata yang diucapkan dengan indah.

Lahir di Zambia dan dibesarkan di Botswana, Sampa pindah ke Sydney empat tahun lalu untuk belajar di universitas dan memperkenalkan karya seninya kepada audiens baru yang mengagumi.

Drapht

Rapper berenergi tinggi ini dikenal dengan modulasi suara dan kait melodi khasnya, bekerja sama dengan setumpuk kolaborator berbakat di album kelima dan terbarunya, Seven Mirrors, bersama orang-orang seperti Dune Rats, Hilltop Hoods, Nat Dunn dan Bradley Stone. Drapht juga merupakan anggota kru Syllabolix (SBX) bersama sesama artis Perth seperti Downsyde.

Layla

MC Perth ini adalah anggota lain dari kolaborasi SBX, meminjamkan vokalnya ke trek dengan Drapht serta suaminya Dazastah. Karya individu Layla dikenal dengan kisahnya yang intens, jujur, dan langsung, membantunya menjadi salah satu rapper wanita terkemuka di kancah hip hop Australia.

Kerser

Tanpa bantuan label atau radio arus utama, Kerser telah membangun basis penggemar yang besar dan setia melalui pertunjukan langsung dan media sosial. Artis Sydney membuat nama untuk dirinya sendiri di arena pertempuran rap sebelum menjadi rapper Australia yang paling banyak dilihat di YouTube, mencatat lebih dari 80 juta tampilan dengan lagu-lagunya yang lucu.

Hilltop Hoods

Anda tidak dapat memiliki artikel tentang rap Australia tanpa menyertakan Hilltop Hoods, pelopor budaya hip-hop negara ini. Grup ini dibentuk di Adelaide pada tahun 1994 dan telah menghasilkan tujuh album studio, termasuk dua album ‘restrung’ yang diakui dengan dukungan orkestra penuh, ditambah lima yang telah melesat ke puncak tangga lagu Asosiasi Industri Rekaman Australia (ARIA).

Bliss N Eso

Trio ini adalah satu lagi negarawan senior rap Australia, yang membawakan hip hop jadul sejak tahun 2000. MC AS Bliss (Jonathan Notley), MC Australia Eso (Max MacKinnon) dan DJ Izm-Maroko-Australia (Tarik Ejjamai) telah merilis enam album studio, termasuk tiga album nomor satu Aria, dan telah membangun pengikut yang sangat kuat di luar negeri.

10 Rapper Terbaik yang Berasal dari Australia

Bangs

Jika Anda menilai artis-artis ini berdasarkan pengenalan nama saja, maka Ur Boi Bangs sangat layak mendapatkan tempatnya di daftar 10 rapper terbaik Australia ini. Lahir sebagai Ajok Chol di Sudan Selatan, Bangs beremigrasi ke Melbourne bersama keluarganya pada usia 12 tahun pada tahun 2003 di mana ia memulai karir hip-hopnya, menjadi viral dengan lagu-lagu seperti ‘Take U to Da Movies’ dan ‘Meet Me on Facebook ‘.…

8 Rapper Terbaik Yang Berasal dari Selandia Baru

8 Rapper Terbaik Yang Berasal dari Selandia Baru

8 Rapper Terbaik Yang Berasal dari Selandia Baru – Rap Selandia Baru telah berkembang jauh sejak pertama kali diadopsi dari AS pada 1980-an. 

Pasti ada penggabungan gaya, apa dengan perasa hip-hop AS asli yang telah dicampur dengan getaran Polinesia dan Maori.

Ini telah menghasilkan artis dan lagu seperti Savage, yang menjadi artis hip hop Selandia Baru pertama dalam sejarah yang memiliki single mencapai status sertifikasi platinum di Amerika Serikat dengan single “Swing”.

8 Rapper Terbaik Yang Berasal dari Selandia Baru

Scribe

Kami memulai dengan satu-satunya Scribe karena dia adalah seorang seniman yang benar-benar menempatkan rap Selandia Baru di peta dan menunjukkan bahwa negara pasifik kecil itu memiliki banyak hal untuk ditawarkan dalam hal genre musik.

The Christchurch rapper dirilis The Crusader pada tahun 2003 dan merebut hati Selandia Baru sedemikian rupa bahwa album debut pergi emas dalam jam dan platinum setelah hanya beberapa hari.

Hit-nya Stand Up dianugerahi Single of the Year di New Zealand Music Awards 2004. 

Dia juga menerima dua single nomor satu sebelum merilis Dreaming pada tahun 2004 yang langsung menjadi nomor satu. 

Itu adalah awal dari tren rapper di NZ.

Savage

Savage mungkin memiliki suara yang paling dikenal di kancah rap Selandia Baru. 

Meskipun Anda mungkin tidak mendengarkan lagu-lagunya secara langsung, lagu-lagunya telah ditampilkan dalam film-film populer seperti Knocked Up serta Step Up 3 dan Superbad.

Ini menjadikan Savage sebagai rapper paling sukses secara komersial dari Selandia Baru. 

Apa yang membedakan legenda ini adalah bahwa ia adalah seorang seniman lajang yang mengaku dirinya sendiri.

Dia menghabiskan banyak waktu mengembangkan satu atau dua lagu yang kemudian akan diambil oleh klub atau film daripada seluruh album. 

Lagu-lagu itu dalam bahasa sehari-hari dikenal sebagai “bangers”.

Che Fu

Dari darah Maori dan Niuean, Che Fu sebenarnya Che Ness lahir dan besar di Auckland. 

Dia bergabung dengan band sekolah Western College Springs, yang disebut The Low Down Dirty Blues Band, sebagai gitaris. 

Namun, di awal tahun 90-an, band ini berganti nama dan menjadi Supergroove yang banyak digemari.

Che Fu juga mengubah segalanya dan menjadi vokalis. Dia menikmati beberapa kesuksesan besar selama bertahun-tahun, dengan mungkin 1997 pada usia dua puluh dua tahun memberikan yang paling bermanfaat ketika dia memenangkan Penghargaan Musik Selandia Baru untuk single of the year (dengan “Chains”), penulis lagu bersama tahun dan vokalis pria tahun ini.

Album Che “2b S.Pacific”, dengan paduan hip-hop, soul dan reggae, menjadi pengaruh bagi banyak rapper dan artis hip-hop NZ yang lebih muda saat ini.

Mareko

Mareko adalah sosok yang singkat namun bersinar dalam ledakan hip-hop Selandia Baru di awal tahun 2000-an. 

Dia nge-rap dan menghasilkan ketukan untuk The Deceptikonz grup hip-hip Auckland Selatan, yang juga termasuk Savage dan dipilih dan didorong sebagai artis solo unggulan oleh labelnya Dawn Raid.

Dia merekam albumnya, “White Sunday”, di New York dan memiliki dua single yang mencapai Top 10, tetapi, untuk alasan apa pun, tidak dapat melanjutkan kesuksesan komersialnya. 

Dia mempertahankan tangannya dalam permainan meskipun dengan kaset campuran dan acara radio online.

Ladi6

Ladi6 adalah artis hip-hop Kiwi lainnya yang memiliki banyak pengikut, tidak hanya di tanah airnya tetapi juga di seluruh dunia. 

Ia lahir di Christchurch di Pulau Selatan dan merupakan keturunan Samoa (omong-omong, sepupunya adalah Juru Tulis yang disebutkan di atas).

Dia melakukan tur keliling Eropa pada 2010 dan 2011 dan berkolaborasi dengan berbagai bangsawan musik Selandia Baru, termasuk, namun tidak terbatas pada, Fat Freddy’s Drop, Jon Toogood, Shapeshifter, Fly My Pretties, dan The Opensouls.

Dengan tiga album 10 teratas di bawah ikat pinggangnya dan satu suara yang luar biasa, tidak mengherankan jika dia dipuji sebagai jawaban Selandia Baru untuk Erykah Badu.

Dei Hamo

“We Gon Ride” adalah salah satu lagu ikonik yang muncul dari gelombang hip-hop dan rap yang tiba-tiba melanda Selandia Baru pada awal 2000-an. 

Diragukan bahwa ada anak muda di Selandia Baru dan di atas Tasman di Australia yang tidak mendengar lagu ini dari Dei Hamo namanya diterjemahkan menjadi “The Samoa.”

Meskipun, Dei Hamo telah ada di dunia musik di Selandia Baru sejak tahun 80-an, bander klub inilah yang mengukuhkan tempatnya di elit rap Kiwi. 

Dan itu hampir tidak terjadi sama sekali; Dei Hamo menjadi kecewa dengan industri musik dan memilih untuk belajar bisnis sambil bekerja sebagai pembuat roti dan membesarkan putranya.

David Dallas

Dari Samoa dan Selandia Baru keturunan Eropa, David Dallas mungkin adalah rapper paling sukses yang keluar dari Selandia Baru dan masih tampil. 

Dia mulai nge-rap di akhir tahun 90-an tetapi menjadi perhatian khalayak arus utama pada tahun 2003 ketika dia tampil di remix lagu Scribe “Not Many”.

Pada tahun 2009 ia merilis album solo debutnya Something Awesome, yang memulai debutnya di No.22 di Chart Album Selandia Baru dan mencapai No.1 di chart album iTunes NZ. 

Tahun berikutnya, Something Awesome memenangkan penghargaan untuk album Urban/Hip-Hop Terbaik di Penghargaan Musik Selandia Baru.

Itu juga terpilih untuk Penghargaan Musik Taite 2010. Kenaikan Dallas telah stabil dan positif sejak saat itu, dan keterampilan rapnya menarik perhatian beberapa blogger hip-hop terkemuka di AS serta Kanye West. 

Ini mengamankan Dallas kontrak rekaman di New York. 

Dalam beberapa tahun terakhir, Dallas seperti merilis dua album lagi dan juga melakukan tur 24 tanggal di Amerika Serikat.

8 Rapper Terbaik Yang Berasal dari Selandia Baru

King Kapisi

Bill Urale, alias King Kapisi (Kapisi adalah kata Samoa untuk kubis), melakukan pukulan pertamanya di rap di Wellington dengan grup hip-hop lokal Noise N Effect, yang akan membuka mikrofon mereka selama pertunjukan mereka agar siapa saja bisa ikut.

Sisanya, seperti yang mereka katakan, adalah sejarah.

King Kapisi atau Bran Muffin begitu ia dikenal di awal kariernya menjadi artis rapper/hip-hop pertama yang memenangkan penghargaan bergengsi APRA Silver Scroll pada tahun 1999.

Pada tahun 2001, ia merilis “Savage Thoughts”, sebuah album yang benar-benar dapat memiliki hanya datang dari Pasifik. 

Baru-baru ini, Raja Kapisi bekerja sama dengan rekan lama, Che Fu, dan membentuk Hedlock, sebuah grup di mana mitra Kapisi Teremoana Rapley muncul.…