Top 10 Rapper Tercepat Yang Ada di Industri Kpop

Top 10 Rapper Tercepat Yang Ada di Industri Kpop

Top 10 Rapper Tercepat Yang Ada di Industri Kpop – Korea Selatan hanya dikenal sebagai negeri drama dan K-Pop dari sudut pandang orang luar. Namun, seseorang mungkin juga menemukan diri mereka sebagai rapper Korea dengan karya terbaik mereka jika Anda mencari sesuatu yang cukup provokatif secara mendalam.

Karya mereka sangat menarik dan patut diperhatikan. Reality show adalah salah satu cara terbaik untuk membuka jalan, terutama dalam bakat menyanyi dan rap. Banyak talenta terpanas di dunia mengambil cara seperti itu untuk membuat nama dan ketenaran mereka.

Top 10 Rapper Tercepat Yang Ada di Industri Kpop

Salah satu program kompetisi rap realitas di Korea Selatan adalah Show Me the Money bergaya X-Factor, juga dikenal sebagai SMTM. Sementara yang lain bekerja secara online atau melalui adegan klub untuk membuat nama mereka.

Korea Selatan penuh dengan bakat rap yang luar biasa dan menarik. Mereka membawa perubahan ke dunia K-Hip-Hop dan memberikan pengaruh global. Saya harus mengatakan bahwa Korea Selatan memiliki bakat yang luar biasa, bahkan di dunia rap.

Beberapa rapper wanita dari Korea Selatan adalah Giant Pink, Jennie, Chaeyoung, Andy Lee, Moonbyul, Soyeon, dll. Begitu juga beberapa rapper pria dari Korea Selatan adalah Min Yoon-gi, Minho, TOP, Chanyeol, Zico, Bobby, Jinjin, dll. Sekarang, mari kita lihat sepuluh rapper tercepat dari Korea Selatan.

Outsider

Outsider adalah salah satu rapper tercepat dari Korea Selatan, meskipun namanya tidak disebutkan di sebagian besar daftar saat ini. Namun, Outsider hanyalah nama panggungnya, dan nama aslinya adalah Shin Ok-Cheol.

Kecepatan rapnya luar biasa, dan dia bisa nge-rap lebih dari 22 SPS sedikit. Orang luar tidak berada di bawah grup idola mana pun dan hanya terkait dengan label. Awalnya, ia dikaitkan dengan Sniper Sound hingga 04 Juli 2013.

Namun, ia meninggalkan label karena beberapa perbedaan pendapat. Kemudian, ia pergi untuk membentuk labelnya, ASSA Communication, pada tahun 2013 sendiri. Rapper ini aktif sejak 2004 dan merilis banyak single.

Chang Bin dari Stray Kids

Chang Bin dari Stray Kids berada di urutan kedua, menempati urutan teratas di antara sepuluh rapper tercepat dari Korea Selatan. Penggemar K-pop terkesan dengan rap cepatnya ketika penampilannya berlangsung di acara survival Mnet’s Stray Kids 2017.

Dia menjadi viral karena rapnya dan masih mengelola reputasinya untuk hal yang sama. Chang Bin memiliki rekor rap 11,13 SPS setelah diminta melakukan rap cepat tanpa mengacaukan acara Weekly Idol.

Selain sebagai rapper, ia juga seorang penyanyi, komposer, penulis lagu, dan produser. Dia berada di bawah JYP Entertainment dan merupakan 3RACHA, bagian dari grup unit hip hop. Chang Bin juga dikenal sebagai SPEARB.

Zico dari Blok B

Zico dari Block B berada di urutan ketiga, menempati urutan teratas di antara sepuluh rapper tercepat dari Korea Selatan. Namun, Woo Ji-ho adalah nama aslinya, dan dia populer dengan nama panggungnya, Zico. Menariknya, Zico juga merupakan pemimpin band Block B yang memulai debutnya pada tahun 2011.

Pada tahun 2012, ia menunjukkan kecepatannya dalam rap dengan lagu solonya, Cocks. Dia menunjukkan keterampilan rapnya yang mengesankan di 10.13 SPS. Zico mendedikasikan lagu Cocks untuk orang-orang tanpa mimpi dan ambisi. Dia adalah salah satu orang multi-talenta, patut dicatat untuk pemeliharaannya sebagai Idol Korea di daya tarik utama dan reputasi bawah tanah di bidang hip-hop Korea.

Zelo dari BAP

Zelo dari BAP berada di urutan keempat dalam daftar di antara sepuluh rapper tercepat dari Korea Selatan. Nama lengkapnya adalah Choi Jun-hong dan, tidak takut untuk menunjukkan keterampilan rapnya.

Dia memulai debutnya di Band Korea Selatan Best Absolute Perfect (BAP) pada tahun 2012. Lagu debut mereka, Warrior, menunjukkan kemampuan rap Zelo dengan 10,12 SPS. Zelo keluar dari grup idola, BAP, setelah kontraknya dengan TS Entertainment berakhir pada 2018.

Kemudian grup tersebut dibubarkan pada 2019. Pada 2019, Zelo menandatangani kontrak dengan A Entertainment. Tapi, dia tidak tinggal lama di perusahaan itu karena gajinya tidak dibayar. Sejak itu, ia menjadi artis lajang atau melakukan kolaborasi dengan orang lain.

Suga dari BTS

Suga dari BTS adalah nomor kelima dalam daftar di antara sepuluh rapper tercepat dari Korea Selatan. Nama lengkapnya adalah Min Yoon-gi, dan Agust D dan Suga adalah nama panggungnya.

BTS adalah salah satu grup idola boy band paling populer yang memulai debutnya pada tahun 2013. Mereka masih berjalan lancar. Selain itu, mereka memiliki banyak penggemar, yang dikenal sebagai ARMY.

Suga menunjukkan keterampilan rapnya di Cypher Pt. 2: Triptych BTS, dengan 9,83 SP. Rap line BTS akan merilis cipher track di album mereka sebelumnya. Suga masih berhasil membuat para penggemarnya terkesan, meskipun cipher track-nya sudah berusia enam tahun.

TOP dari Big Bang

TOP dari Big Bang berada di urutan keenam dalam daftar di antara sepuluh rapper tercepat dari Korea Selatan. Choi Seung-Hyun adalah nama asli untuk sang idola. DOOM DADA, lagu solonya, menunjukkan keterampilan rap TOP Dia melakukan rap yang mengesankan sebesar 9,40 SPS untuk sebuah lagu.

Ini masih menjadi salah satu lagu solo penyanyi yang paling ikonik, meskipun lagu tersebut dirilis enam tahun yang lalu. Banyak penggemar yang bertanya-tanya saat itu tentang waktu bernapasnya selama waktu rapnya.

TOP tidak hanya seorang rapper tetapi juga seorang aktor, penyanyi, produser rekaman, dan penulis lagu. Dia adalah seorang rapper dari bawah tanah sebelum memulai debutnya di grup idola anak laki-laki.

RM dari BTS

RM dari BTS adalah nomor ketujuh dalam daftar di antara sepuluh rapper tercepat dari Korea Selatan. Kim Nam-Joon adalah nama asli dari sang idola. Joke, lagu solo penyanyi ini, menunjukkan kecepatan rapnya sebesar 9,24 SPS.

Baik penggemar jadul maupun penggemar lama memuji lagu RM yang sama. Dia mendapat nama, RM, yang berarti Rap Monster, setelah muncul di film dokumenter Mnet tahun 2014 4things Show Rap Monster.

Apalagi dia adalah leader BTS. RM, mixtape debut, adalah solo pertama dari idola yang dirilis pada tahun 2015. Di Billboard 2000, Mono, mixtape keduanya, adalah album dengan charting tertinggi solois Korea.

G-Dragon dari Big Bang, Bobby dari iKON, dan Han dari Stray Kids: Tie

G-Dragon dari Big Bang, Bobby dari iKON, dan Han dari Stray Kids berada di urutan kedelapan dalam daftar di antara sepuluh rapper tercepat dari Korea Selatan. Tiga idola milik tiga kelompok yang berbeda.

Namun, kecepatan rap mereka sangat mengesankan, sama untuk ketiga orang tersebut. Mereka mendapat kecepatan rap 9,0 SPS. G-Dragon menunjukkan kecepatan rapnya di lagu She’s Gone.

KUSH, lagu yang hampir berumur sepuluh tahun. Bobby membawakan lagu YGGR#HIPHOP karena memamerkan kecepatan rapnya di acara Show Me The Money. Han memamerkan keahliannya dalam lagu TMT grup.

Mino dari Pemenang

Mino dari Winner berada di urutan kesembilan dalam daftar di antara sepuluh rapper tercepat dari Korea Selatan. Nama aslinya adalah Song Min Ho. Minho membawakan lagu Machine Gun untuk menunjukkan kemampuan rapnya yang cepat di Show Me The Money.

Dia pergi ke 8,50 SPS dan, seperti nama lagunya, dia pergi seperti senapan mesin. Mino juga seorang produser selain menjadi rapper. Dia memulai debutnya di boy grup Winner pada tahun 2014 setelah bergabung dengan YG Entertainment. Dia mulai dengan nama panggung Tagoon sebagai rapper di BoM, boy band ballad. Namun, pada tahun 2013, hal yang sama berlaku untuk pembubaran.

Top 10 Rapper Tercepat Yang Ada di Industri Kpop

Hyunjin dari Stray Kids 

Hyunjin dari Stray Kids adalah nomor kesepuluh dalam daftar di antara sepuluh rapper tercepat dari Korea Selatan. Lagu TMT menampilkan keterampilan rap Hyunjin, dengan kecepatan rap yang mengesankan sebesar 8,38 SPS.

Rap-nya seperti bahan peledak, sehingga sering dibandingkan dengan dinamit. Hyunjin memulai debutnya dengan grup Stray Kids pada tahun 2013. Stray Kids mengumumkan debut mereka di reality show 2017 dengan nama yang sama. Selain sebagai rapper, ia juga penari utama, visual, dan sub-vokalis grup.…

Bagaimana Lagu Dengan Rap Menjadi Sesuatu Yang Mainstream

Bagaimana Lagu Dengan Rap Menjadi Sesuatu Yang Mainstream

Bagaimana Lagu Dengan Rap Menjadi Sesuatu Yang Mainstream – Saat rapper Philadelphia Lil Uzi Vert berusia 20 tahun, dia mengunggah beberapa lagu ke SoundCloud, platform berbagi musik gratis. Treknya diputar beberapa ratus, lalu beberapa ribu.

Tiga tahun kemudian, dengan kekuatan lagu moody berjudul “XO Tour Llif3” dan serangkaian mixtape streaming saja, rapper yang kini berusia 23 tahun itu telah mengumpulkan lebih dari satu miliar streaming Spotify dan meraih nominasi Grammy Artis Pendatang Baru Terbaik.

Bagaimana Lagu Dengan Rap Menjadi Sesuatu Yang Mainstream

Kebangkitan Lil Uzi Vert sangat mengesankan. Tapi tahun ini, dia hanya satu di antara kerumunan bintang hip-hop yang mendominasi arus utama. Hampir setengah dari lagu di tangga lagu Billboard Hot 100 27 Januari adalah rap atau memasukkan unsur hip-hop.

Mendengarkan dalam genre tersebut meningkat 74% di Spotify pada tahun 2017, dan Drake, the Weeknd, dan Kendrick Lamar adalah tiga dari lima artis terpopuler platform tersebut. Ini adalah perubahan yang nyata dari 10 tahun terakhir, ketika artis seperti Taylor Swift, Katy Perry dan Lady Gaga menguasai tangga lagu.

Faktanya, “Look What You Made Me Do,” singel utama dari album terbaru Swift, Reputasi, jatuh dari posisi No. 1 di tangga lagu setelah hanya tiga minggu, disingkirkan oleh hit viral rapper Cardi B “Bodak Yellow.” Itu dengan cepat digantikan oleh rap suram Post Malone dan 21 Savage.

Grammy juga berkembang. Di tahun-tahun sebelumnya, nominasi Album of the Year mungkin mengacu pada satu karya hip-hop, menandai genre tersebut. Tahun ini, rap mendominasi kategori tersebut, berkat artis seperti Jay-Z, Lamar dan Donald Glover, yang telah mendorong genre dengan proyek musiknya Childish Gambino. Tiga dari lima nominasi untuk Record of the Year juga hip-hop, seperti tiga dari lima untuk Artis Pendatang Baru Terbaik, termasuk Lil Uzi Vert.

Bagi penggemar hip-hop Amerika, pengakuan ini sudah lama ditunggu-tunggu. “Itu semacam momen ‘Yah, duh,’,” kata Ross Scarano, wakil presiden konten Billboard. “Rap telah menjadi kekuatan paling dominan dalam budaya Amerika selama bertahun-tahun.”

Dari hit mani 1979 “Rapper’s Delight” hingga masa kejayaan rap gangster pertengahan 90-an dan crossover pop-rap awal 2000-an, telah lama ada selera untuk rap. Tapi itu tidak selalu membuat jalan ke massa. Selera beberapa radio titans dan gembong label rekaman dari varietas yang didominasi lebih tua, kulit putih dan laki-laki-sering menguasai distribusi, dan pada gilirannya sukses populer.

Jadi apa yang berubah? Sekarang lebih mudah bagi rapper untuk membuat musik–membuat ketukan di komputer dan memasukkan catatan suara dan Anda memiliki permulaan sebuah lagu.

Tambahkan kekuatan platform streaming seperti SoundCloud, Spotify, dan Apple Music, yang memudahkan penggemar menemukan suara yang muncul, dan tidak mengherankan jika hip-hop telah diberi cara baru dan abadi untuk bersinar.

Ini bukan pertama kalinya rap naik ke arus utama; pop-rapper termasuk Nelly, Ja Rule dan Ludacris semua menikmati peregangan di atas tangga lagu di tahun 2000-an. Namun luasnya dampaknya di seluruh metrik baik kuantitatif maupun budaya kini menandai era baru, terutama setelah fase terakhir dominasi bintang pop.

“Kami tidak mengubah apa pun,” catat Kevin “Coach K” Lee, salah satu pendiri Quality Control label Atlanta yang disegani, tentang mengapa rap mencapai kemajuannya sekarang. “Kami hanya menyimpannya secara nyata. Itu baru mulai terhubung. Sekarang akan mulai berkembang.”

Pada platform digital baru, rap dibebaskan dari batasan sekolah lama. “Tidak ada penjaga gerbang,” kata Nick Holmsten, wakil presiden konten, kepala acara dan editorial global Spotify.

“Ketika saya dewasa, Anda harus berada di sebuah band, tahu cara bermain gitar.” Sekarang Anda hanya perlu sentuhan kecerdasan teknologi untuk membuat music dan akses ke smartphone untuk menemukannya.

Penjaga gerbang telah dipaksa untuk mengubah strategi mereka sesuai dengan apa yang sebenarnya dikonsumsi pendengar, terlepas dari asalnya. “Tidak ada satu orang pun saat ini di bawah usia 25 tahun yang melihat musik dari perspektif genre,” catat Holmsten. “[Orang-orang] jauh lebih berani dalam mendengarkan.”

Plus, layanan streaming memberi rapper kesempatan untuk ditemukan oleh banyak orang. SoundCloud, misalnya, mengklaim mencapai 175 juta pengguna bulanan global.

Spotify memiliki lebih dari 70 juta pelanggan dan terus berkembang pesat; satu daftar putar hip-hop populer yang dikurasi oleh platform, RapCaviar, memiliki hampir 9 juta pendengar tetap. Setelah tangga lagu Billboard mulai mempertimbangkan semua data streaming pada tahun 2013, hip-hop mulai menguat. Pada gilirannya, radio Top 40 memperhatikan.

Dan akhirnya, bahkan Grammy yang terkenal ketinggalan zaman harus berubah untuk mengikutinya. Tahun lalu, Chance the Rapper memenangkan penghargaan untuk album streaming-only, yang pertama dari jenisnya untuk melakukannya-momen penting, membuktikan kelayakan streaming bahkan di lingkungan yang paling tradisional.

Lee Quality Control dan rekan labelnya Pierre “Pee” Thomas telah membantu menggiring artis populer seperti Gucci Mane, Lil Yachty, dan Migos menjadi pusat perhatian. Mereka mengatakan streaming membantu membawa rap keluar dari api penyucian mixtape bawah tanah.

“Rap selalu menjadi arus utama,” jelas Lee. Thomas menambahkan: “Orang-orang akhirnya menyadari bahwa musik rap menjalankan budaya saat ini. Mereka hanya memberikan pengakuan yang tepat.”

Pertimbangkan Migos, trio kerabat kelahiran Atlanta. Quavo, Offset, dan Takeoff adalah tiga rapper paling populer saat ini, dengan album No. 1, dua nominasi Grammy untuk hit mereka yang berada di peringkat teratas “Bad and Boujee” dan album kedua yang dirilis pada 26 Januari, dengan judul yang tepat Culture II.

(“Ini mewakili kekuatan rap, itu mewakili kekuatan generasi kita,” kata Quavo yang berusia 26 tahun tentang judul itu. “Memanggilnya Budaya berarti kita mewakili hip-hop.”) Di masa lalu, mereka mungkin telah menemukan satu-satunya popularitas ceruk di adegan jebakan Atlanta.

Sebaliknya, Lee dan Thomas menemukan pekerjaan mereka berkat penggemar yang mencatat secara online, dan telah membimbing trio yang didorong oleh kepribadian menuju kesuksesan nasional blockbuster. (Bukan tanpa kontroversi: Offset baru-baru ini mendapat kecaman karena menggunakan bahasa homofobik dalam liriknya.)

Katy Perry, yang masih menjadi salah satu nama besar pop, memilih ketiganya untuk tampil di single kedua album terbarunya. Hasilnya, “Bon Appétit” yang cabul meledak. Namun, hanya beberapa bulan sebelumnya, Migos telah menorehkan No. 1 mereka sendiri tanpa perlu bermain baik dengan bintang pop.

“Ini semua tentang waktu,” kata Quavo. “Rap telah mengambil alih perlahan tapi pasti. Kami mempengaruhi gelombang baru, gaya baru, aliran musik baru.” Untuk Offset, kunci kebangkitan mereka adalah konsistensi: “Kami tidak hanya bergerak.” Sebaliknya, mereka merilis lagu demi lagu, sering kali sebagai artis unggulan di trek lain. Penggemar haus akan aliran konten baru yang konstan, dan tidak ada yang lebih cocok untuk memenuhi permintaan ini selain trio artis produktif yang bekerja lintas genre.

Lalu ada gambaran mereka: jika rapper adalah bintang rock baru, hanya sedikit yang mewujudkan gaya hidup itu lebih baik daripada Migos yang modis dan mencolok. Offset melamar pacarnya Cardi B dengan cincin berlian delapan karat raksasa, sebuah acara yang dia cipratkan ke seluruh media sosial dengan efek yang luar biasa.

Kisah mereka berbicara tentang daya tarik khusus rap untuk calon bintang: betapa gesitnya itu dapat dibuat, terutama bagi mereka yang mungkin tidak memiliki kesempatan. Baik Holmsten dan Scarano menyebutnya, dengan tepat, sebagai “demokratis.”

Mustahil untuk berbicara tentang rap sebagai sebuah genre tanpa juga berbicara tentang masalah ras dan kelas, dan di momen nasional perpecahan yang mendalam, sangat tepat bahwa orang-terutama anak muda kulit berwarna beralih ke musik untuk menemukan jalan keluar.

Hambatan untuk masuk, baik sebagai penggemar atau artis, lebih rendah dari sebelumnya; visibilitas mereka yang berhasil, berkat media sosial, lebih tinggi dari sebelumnya. Bagi anak-anak, menjadi Migo berikutnya, bangkit dari jalanan menjadi bangsawan hip-hop, adalah Impian Amerika yang baru.

Tren musik selalu ditenagai oleh kaum muda, dan hari ini selera kaum muda condong ke hal-hal yang spesifik dan otentik. Itu termasuk artis pop seperti Lorde dan Julia Michaels, yang menulis secara reflektif tentang rasa tidak aman dan keinginan, serta boy band hip-hop yang berpikiran maju Brockhampton, rapper yang sungguh-sungguh Lil Yachty dan Young MA, suara aneh yang langka secara terbuka dalam rap.

Di era politik identitas yang semakin kompleks, perspektif yang dibagikan oleh para rapper muncul kembali. “Ada keinginan untuk seni yang lebih rumit,” kata Scarano. Tapi bagi banyak pendengar, itu juga seni yang lebih relatable.

Dan sama seperti ada variasi yang luar biasa dalam genre lain, demikian juga dalam rap. Ya, Migos bernyanyi tentang pesta dan mobil sport, tetapi mereka juga merenungkan kenaikan mengesankan mereka menjadi superstar dari nol. Kendrick Lamar ingin kita mempertimbangkan iman kita; Jay-Z meneliti kompleksitas pernikahan; Chance the Rapper yang apung tidak menghindar dari pernyataan politik.

Artis seperti Desiigner dan Jaden Smith sangat bersemangat, sementara rekan emo-rap mereka Lil Uzi Vert dan Lil Xan merenungkan penyalahgunaan zat dan patah hati. Pelantun abadi Drake menggoda dengan ritme global.

Cardi B, rapper wanita pertama yang menduduki puncak tangga lagu sejak Lauryn Hill pada tahun 1998, adalah kisah Cinderella yang tidak mungkin, mendesak wanita untuk mengetahui nilai mereka. Karena rap telah menjadi suara arus utama, lanskap sonik dari genre ini menjadi beragam seperti AS yang beragam.

Selain itu, pengaruh hip-hop baru-baru ini berarti visibilitas yang lebih besar bagi orang kulit berwarna pada saat banyak orang merasa diserang, baik sebagai akibat dari kebrutalan polisi atau perubahan kebijakan imigrasi.

Bagaimana Lagu Dengan Rap Menjadi Sesuatu Yang Mainstream

Dan meskipun beberapa bintang rap yang sedang naik daun berkulit putih, termasuk G-Eazy dan Post Malone, suaranya yang paling berpengaruh mempertahankan akar yang dalam di komunitas yang terpinggirkan secara historis.

Seperti yang dikatakan Scarano, “Rap selalu menjadi tempat bagi orang muda berkulit hitam dan coklat untuk berbicara tentang dunia seperti yang mereka lihat dan saat mereka menjalaninya.”

Fakta bahwa sekarang normal baru adalah kemenangan bagi suara-suara yang tidak selalu memiliki platform untuk menelepon mereka sendiri dan akhirnya melakukannya. Migos pintar menyebut album mereka “budaya.” Itu persis seperti apa kedengarannya.…

10 Video Musik Rap Yang Paling Kontroversial

10 Video Musik Rap Yang Paling Kontroversial

10 Video Musik Rap Yang Paling Kontroversial – Musik rap dibangun di atas nilai kejutan dan mendorong amplop.

Sejujurnya, musik rap yang benar-benar bagus seharusnya tidak pernah aman dan dapat diprediksi.

Namun bahkan dalam konteks itu, ada beberapa video rap.

Musik rap dibangun di atas nilai kejutan dan mendorong amplop.

Sejujurnya, musik rap yang benar-benar bagus seharusnya tidak pernah aman dan dapat diprediksi.

Namun bahkan dalam konteks itu, ada beberapa video rap yang telah menyebabkan kegemparan sosial dan media saat dirilis.

Berikut adalah sepuluh video paling kontroversial yang pernah ditayangkan.

10 Video Musik Rap Yang Paling Kontroversial

Eminem – Cleaning Out My Closet

Lagu “Cleaning Out My Closet” ini merupakan salah satu track yang menonjol di album Eminem tahun 2002 berjudul The Eminem Show.

Lirik lagu itu tentang keluhan rapper yang banyak dipublikasikan dengan ibunya dan cara dia membesarkannya.

Itu berbicara tentang penggunaan narkoba ibunya, kecanduan alkohol, gangguan sindrom Munchausen dan cukup banyak, semua kegagalannya sebagai seorang ibu.

Video gelap dan berpasir itu memiliki urutan kemunduran Eminem sebagai anak laki-laki yang diteror oleh ibunya.

Adegan yang paling kontroversial adalah Eminem di halaman belakang menyekop lumpur ke kuburan pada malam hujan dengan adegan menyiratkan bahwa dia sedang mengubur ibunya sendiri.

Tidak ada yang seperti pembunuhan ibu dan Hip-Hop untuk membangkitkan pot kontroversi.

Jay Z – 99 Problems

99 Problems by Jay-Z mungkin merupakan salah satu video Jay-Z yang lebih artistik, tetapi bukan berarti tidak ada kontroversi yang menyertainya.

Klip ini disutradarai oleh Mark Romanek dan lagunya sendiri diproduksi oleh eksekutif dan produser Hip-Hop legendaris Rick Rubin.

Video itu dibuat dalam warna hitam dan putih yang menunjukkan adegan-adegan mentah di dalam kota dan dampak lagu itu semakin meningkat dengan chorus, “I got 99 Problems but a Bit*h Ain’t One.”

Adegan terakhir dari video menunjukkan Jay-Z dihantam oleh peluru dari senjata api otomatis, dan bagi para kritikus yang mengecam kekerasan terbuka dalam musik rap, adegan itu menciptakan banyak obrolan.

Nelly – Tip Drill (Uncut Version)

Pada tahun 2003, rapper St. Louis, Nelly, telah mengalami banyak kesuksesan sebagai rapper utama yang menduduki puncak Billboard.

Dia juga memiliki lini pakaian denim untuk wanita bernama Apple Bottoms yang juga menghasilkan uang.

Untuk memaksimalkan buzz-nya, ia merilis video baru dengan krunya yang disebut Tip Drill.

Video Hip-Hop sudah dikenal karena objektifikasi seksualnya yang ekstrem terhadap wanita, tetapi video ini terlalu berlebihan.

Ini menampilkan sekumpulan wanita berbikini (beberapa bahkan bertelanjang dada) melakukan tarian mesum dan meniru tindakan seksual.

Di tengah semua ini, Nelly dan krunya bersenang-senang dan melemparkan uang dolar pada semua wanita ini.

Salah satu adegan yang sangat menggelisahkan massa adalah urutan Nelly menggesekkan kartu kredit di antara bokong seorang penari telanjang.

Kami percaya bahwa secara resmi memenuhi syarat sebagai melangkahi garis kesusilaan.

Nas- Hate Me Now

Pada tahun 1999, Nas kembali ke dunia musik setelah beristirahat dari semua penghargaan dan penghargaan yang diterimanya untuk album debutnya, Illmatic.

Album pertama itu pada tahun 1994, dan adegan rap telah banyak berubah.

Dia membutuhkan sesuatu untuk membuat namanya berdering lagi, dan videonya untuk lagu “Hate Me Now” benar-benar berhasil.

Itu disutradarai oleh Hype Williams dan menampilkan Sean “Puffy” Combspada paduan suara.

Bagian paling kontroversial dari video tersebut adalah adegan penulis lirik Queens muda yang digambarkan sebagai Yesus dari Nazaret membawa salib dan mengenakan mahkota duri.

Ada juga adegan dia dipaku di kayu salib sambil nge-rap lirik ke surga.

Kerumunan agama dengan cepat menyebut tuduhan penistaan, dan video itu mendapat waktu tayang yang terbatas, tetapi tentu saja menciptakan buzz untuk album berikutnya.

Jay Z – On To The Next One

Salah satu sifat Jay-Z yang sangat mengagumkan yang membuatnya tetap relevan selama ini adalah bagaimana ia mampu beradaptasi dengan waktu dan tetap relevan.

Pada tahun 2009, ia mengeluarkan video untuk singlenya “On to the Next One” yang diproduksi oleh Swizz Beatz dari Blueprint 3 miliknya.album.

Alih-alih pergi dengan video musik rap tradisional, ia membalik naskah dan menggunakan citra yang diharapkan dari tindakan goth-rock.

Ini menampilkan tengkorak manusia dan hewan, salib, gagak hitam dan banyak lagi.

Para penggemarnya langsung angkat tangan dan mengklaim bahwa Jay-Z telah resmi bergabung dengan perkumpulan rahasia Illuminati dan sekarang menyembah setan.

Bukankah lucu bagaimana hanya karena seseorang mencoba melakukan sesuatu yang baru dan provokatif, semua orang bertindak seperti langit itu sendiri terbakar?

Lihat video ini sendiri, kami yakin Anda akan memiliki sesuatu untuk dikatakan tentangnya.

Kanye West – Jesus Walks

Sebagian besar penggemar baru Kanye West berpikir bahwa dia baru saja memulai dengan kejenakaan kontroversialnya pengamatan itu tidak bisa jauh dari kebenaran.

Sejak debutnya LP “College Dropout,” dia telah membuat penonton berbicara.

Salah satu single dari album pertama berjudul “Jesus Walks” dan memiliki beberapa adegan kontroversial: pria kulit hitam dirantai dipukuli oleh penjaga kulit putih di lapangan kerja;

Pengedar narkoba Latino dihentikan oleh polisi dalam pengejaran mobil gurun dan yang utama seorang anggota KKK berseragam lengkap dibakar bersama dengan salibnya yang menyala-nyala.

Kanye tidak pernah takut untuk mendorong amplop dan dia tidak akan berhenti dalam waktu dekat.

TuPac – I Ain’t Mad at Cha

Meskipun TuPac selalu menjadi penangkal kontroversi, ada saat-saat dalam karirnya yang singkat yang benar-benar mendekati paranormal.

Salah satu contohnya adalah videonya untuk lagu “I ain’t Mad at Cha” dari albumnya All Eyez On Me yang dirilis di Death Row Records.

Video tersebut menampilkan aktor Bokeem Woodbine dan pada awalnya, TuPac ditembak dan dibunuh.

Sisa video menunjukkan 2Pac berima di surga berpakaian serba putih dan dikelilingi oleh musisi lain yang telah meninggal seperti Jimi Hendrix, Sammy Davis Jr. dan Marvin Gaye.

Album ini dirilis pada 13 Feb th 1996 dan Tupac ditembak dalam kehidupan nyata pada 7 September th.

Ia meninggal pada tanggal 13 September thtahun yang sama tepat tujuh bulan setelah album dirilis.

Video untuk “I Ain’t Mad at Cha” dirilis secara anumerta.

Kanye West – Flashing Lights

Hanya Tuan Yeezus dapat melakukan tindakan yang sangat kejam dan membuatnya terlihat sangat apik dan bergaya.

Itulah yang dia lakukan di video 2007 untuk singlenya, “Flashing Lights.” Video itu pendek dan manis, berdurasi lebih dari dua menit.

Ini menampilkan model yang sangat seksi mengendarai mobil ramping ke daerah terpencil gurun di malam hari.

Dia keluar, berjalan sedikit dan kemudian melepas gaunnya dan membakarnya.

Dia berjalan kembali ke mobil hanya mengenakan pakaian dalam dan membuka bagasi untuk mengungkapkan Kanye West yang terikat dan tersumbat.

Dia kemudian mulai mengambil sekop besar dan menggunakannya untuk berulang kali menusuk bagian tengah Kanye (bagian berdarah tidak ditampilkan sehingga kita dibiarkan membayangkan kerusakan yang ditimbulkannya).

Ya itu bisa disebut seni, tapi masih sangat kontroversial ketika lagu itu pertama kali debut.

Sejauh apa simbolisme untuk video itu, tidak ada yang yakin.

NWA – Always Into Something

Pada tahun 1991, genre Hip-Hop yang disebut Gangsta Rap benar-benar melejit.

Salah satu kelompok yang benar-benar mendorong gerakan ini adalah kolektif Compton yang dikenal sebagai NWA.

LP kedua yang dirilis dari kru ini disebut Efil4Zaggin, dan menampilkan produksi yang sangat baik oleh Dr. Dre dan terutama lirik kekerasan dan misoginis.

Salah satu video yang dirilis dari album ini berjudul “Always Into Something” dan menampilkan penggambaran tanpa filter dari perilaku gangland dalam kota seperti perampokan dan penembakan.

Ada banyak pistol dan penembakan di video itu, dan para kritikus mengecam keras karena mengagungkan kekerasan.

Kontroversi album membantu memacu penjualan dan album debut di # 2 di tangga lagu Billboard dan mencapai # 1 tempat seminggu kemudian. Kontroversi pasti menjual.

10 Video Musik Rap Yang Paling Kontroversial

Ice T – Cop Killer

Pada tahun 1992, rapper Ice T merilis album dengan band hibrida rap/rocknya yang disebut Body Count.

Itu adalah LP self-titled, dan salah satu lagu utamanya adalah “Cop Killer” yang sangat kontroversial.

Lagu tersebut bercerita tentang seorang individu yang sangat muak dengan kebrutalan polisi sehingga dia memutuskan untuk membalas dendam ke tangannya sendiri.

Liriknya cukup ekstrim hingga menimbulkan reaksi negatif dari Presiden George HW Bush, Wakil Presiden Dan Quayle dan Tipper Gore.

Ketika sebuah lagu menyebabkan banyak kehebohan di Washington DC dan lorong-lorong elit Gedung Putih, Anda tahu saraf benar-benar tersentuh.…

10 Rapper Dengan Rap Tercepat Yang Ada di Dunia

10 Rapper Dengan Rap Tercepat Yang Ada di Dunia

10 Rapper Dengan Rap Tercepat Yang Ada di Dunia – Rap lebih dari sekedar meludahi mic dan berima. Ini tentang konten, aliran, penyampaian, penampilan, musik, emosi di balik lirik, dan banyak lagi. Rap bukanlah lelucon karena bersama dengan semua ini, yang paling penting membutuhkan kecepatan. Dan kecepatan rapper tercepat di dunia ini lebih stabil dari apa pun yang pernah Anda dengar!

10 Rapper Dengan Rap Tercepat Yang Ada di Dunia

Eminem

Genre: Hip-hop

Nama lahir: Marshall Bruce Mathers III

Tahun aktif: 1988-sekarang

Dewa rap pamungkas, Eminem tidak hanya salah satu rapper tercepat di dunia tetapi juga produser rekaman dan penulis lagu. Seorang seniman yang sangat berbakat dan menginspirasi, ia telah memenangkan banyak sekali penghargaan seperti The Grammy dan penghargaan musik MTV dan banyak lagi. Eminem juga memenangkan Oscar untuk lagu orisinal terbaik, untuk lagunya yang berjudul “Lose Yourself”.

Beberapa nama panggungnya yang lain adalah Slim Shady dan M&M. Dengan ratusan pertunjukan langsung yang memukau dan dengan album-albumnya yang menyentuh jiwa, Eminem telah memenangkan hati, di seluruh dunia, dengan memiliki salah satu fandom terbesar dalam sejarah.

Apa Rekor Dunia Eminem?

Dalam verse ketiga dari single No.1 Eminem (AS, b. Marshall Mathers III) “Godzilla”, sang rapper memasukkan 225 kata ke dalam satu segmen 30 detik itu berarti 7,5 kata per detik yang cepat! “Godzilla” (2020) memecahkan rekor yang dia buat sebagai tamu di “Majesty” milik Nicki Minaj (2018), ketika dia mengeluarkan 78 kata dalam 12 detik (6,5 kata per detik), yang pada gilirannya melampaui penampilannya pada hit tahun 2013. “Rap God” (97 kata dalam 15 detik; 6,46 kata per detik).

The Best Eminem Songs of All Time

  • Stan
  • Without Me
  • ‘Till I Collapse
  • The Way I Am
  • Sing for the Moment

Twista

Genre: Chopper rap; Hip-hop

Nama lahir: Carl Terrell Mitchell

Tahun aktif: 1989-sekarang

Tung Twista adalah seorang rapper Amerika, yang terkenal dengan gaya rap chopper-nya. Dia pernah memegang gelar rapper tercepat di dunia menurut Guinness World Records pada tahun 1992, karena mampu mengucapkan total 598 suku kata hanya dalam 55 detik!

Memulai rap di usia muda, Twista telah mendapatkan banyak pengakuan atas karya dan caranya dengan rap. Beberapa rap superhitnya seperti Adrenaline Rush, Overnight Celebrity, dll., adalah yang memecahkan rekor dan memenangkan perhatian dunia.

Hip-hop dan chopper rap tidak akan semarak ini tanpa dia.

Apa Rekor Dunia Twista?

Memegang gelar rapper Inggris tercepat di dunia menurut Guinness World Records pada tahun 1992, mampu mengucapkan 598 suku kata dalam 55 detik.

Lagu Twista Terbaik Sepanjang Masa

  • Worldwide Choppers
  • Slow Jamz
  • Adrenaline Rush
  • Overnight Celebrity
  • Beast

El Chojin

Genre: Hip-hop

Nama lahir:  Domingo Edjang Moreno

Tahun aktif: 1992-sekarang

Rapper dan penulis lagu Spanyol ini saat ini memegang Guinness World Record karena mampu melakukan rap dengan jumlah suku kata terbanyak dalam satu menit.

Dia telah menjadi bagian dari beberapa grup seperti WFN dan 995 dan bahkan telah merilis musik bersama mereka. Selain itu, karir solonya telah berkembang dan membuatnya menonjol secara mencolok. Rekaman solonya “Mi Turno” dikenal sebagai karyanya yang paling radikal karena liriknya, sehingga memberinya banyak perhatian dan juga rasa hormat.

Lagu El Chojin Terbaik Sepanjang Masa

  • Soy Y No Soy
  • Un Nuevo Yo Despierta
  • Nunca
  • Ponme 4
  • Por Las Segundas Oportunidades

Busta Rhymes

Genre: Hip-hop

Nama Lahir:  Trevor George Smith Jr.

Tahun aktif: 1989-sekarang

Rima kecepatan tinggi yang rumit dan selera mode ikoniknya adalah tengara sejatinya. Selain sebagai rapper, produser rekaman dan eksekutif dan penyanyi, Busta Rhymes, juga seorang aktor dan telah membintangi banyak film seperti Shaft, Higher Learning, dll. Dia juga telah diidentifikasi sebagai salah satu rapper terbaik tahun 1990-an. oleh Steve Huey dari AllMusic.

Dan karena karyanya yang sangat berbakat di industri musik dan rap, Busta Rhymes telah dinominasikan dan telah memenangkan banyak penghargaan dan gelar, misalnya, ia telah dinominasikan untuk penghargaan Top-Selling Hot 100 Song of the Year. dan telah memenangkan penghargaan untuk pertunjukan langsung terbaik, video hip-hop terbaik, video musik tahun ini, dan banyak lagi lainnya!

Tech N9ne 

Genre: Hip-hop; rap-rock; rap hardcore; chopper rap

Nama lahir:  Aaron Dontez Yates

Tahun aktif: 1991-sekarang

Rapper, penyanyi, penulis lagu, dan pengusaha ini, mendirikan label rekaman Strange Music, bersama dengan mitra bisnis Travis O’Guin pada tahun 1999. Gaya dan kecepatan rapnya yang luar biasa telah membuat orang menghargai dan menghormati musik dan kepribadiannya.

Lahir dan dibesarkan di Kansas City, Missouri, Tech N9ne mulai nge-rap sejak usia dini, dan pergumulan emosional dan pribadinya mengilhami dia dan membuatnya ingin “mencari Tuhan.” Dia beralih dari mendirikan label rekaman dan mencapai kesuksesan bawah tanah, menjadi salah satu rapper paling terkenal dan tercepat di dunia dalam waktu singkat.

Twisted Insane

Genre: Hip-hop; inti horor; rap gangster; helikopter

Nama lahir:  Michael Johnson

Tahun aktif: 1996-sekarang

Seperti banyak rapper lainnya, dia juga mulai menulis sajak dan konten liris pada usia muda 12 tahun dan telah mengklaim bahwa dia menjadi kecanduan tampil setelah pertunjukan live pertamanya. Bekerja sangat keras dan merilis 11 album studio bersama dengan menemukan label rekaman, Johnson adalah rapper yang sangat berbakat dan terampil dan juga telah merilis mixtape dan beberapa kompilasi dan album kolaborasi.

Dengan pukulan demi pukulan, Twisted Insane memang menjadi salah satu rapper terbaik dan tercepat di dunia.

R.A. the Rugged Man

Genre: Hip-hop

Nama lahir:  RA Thorburn

Tahun aktif: 1992-sekarang

Memulai karir musiknya pada usia awal 12 tahun, rapper Amerika ini dikenal karena keterampilan liriknya yang luar biasa dan rap yang cepat. Dia mulai merekam secara independen dari awal 2000-an dan telah bekerja dengan beberapa artis besar seperti The Notorious BIG, Mobb Deep, dll.

Lahir di New York, selain karir musiknya, ia juga unggul dalam filmografi dengan tidak hanya tampil di film tetapi juga dengan menulis dan memproduksinya.

Yelawolf

Genre: Hip-hop; rap rock

Nama lahir:  Michael Wayne Atha

Tahun aktif: 2005-sekarang

Sosok berbakat ini tidak hanya berhenti pada rap, menyanyi, dan menulis lagu, ia juga seorang perancang busana yang diakui serta pemilik bisnis yang terhormat.

Dia memulai perjalanannya dari tahun 2005, bekerja secara independen dan merilis empat mixtapes dan satu extended play (EP) pada tahun 2010, yang memberinya perhatian konvensional dan respons yang luar biasa.

Menjelaskan arti di balik nama panggungnya, Michael mengatakan bahwa dia memilih nama Yelawolf karena “itu mewakili dualitas cahaya intelektualnya serta sisi gelapnya yang agresif”.

Krayzie Bone

Genre: Hip-hop; rap gangster; Hip-hop barat tengah; inti horor

Nama lahir:  Anthony Henderson

Tahun aktif: 1991-sekarang

Henderson menemukan kesuksesan sebagai individu setelah grup rap, Bone Thugs-n-Harmony mendapatkan perhatian dan ketenaran, di mana dia menjadi bagiannya. Pada tahun 1999, datang debut solonya, di mana ia mendapatkan lebih banyak rasa hormat dan pengakuan.

Selain rap, produksi rekaman, dan menyanyi, ia juga terlibat dalam kegiatan yang berhubungan dengan bisnis seperti berinvestasi dan juga seorang podcaster terkenal.

Tonedeff

Genre: Hip-hop

Nama Lahir: Pedro Antonio Rojas, Jr.

Tahun aktif: 1993-sekarang

10 Rapper Dengan Rap Tercepat Yang Ada di Dunia

Last but not least, rapper, penyanyi-penulis lagu, eksekutif rekaman dan produser ini, telah membuat kemajuan besar dalam industri rap dengan album-albumnya seperti Polymer, Archetype, Hunter EP dan banyak lagi. Lahir di Virginia, Tonedeff mulai menulis lagu dan konten lirik pada usia 9 tahun.

Dia juga membentuk grup pada tahun 1989 bernama “The RBM Crew” dan bekerja dengan mereka, tampil di pertunjukan bakat dan pertunjukan, tetapi mereka bubar pada tahun 1995.

Tonedeff juga telah memenangkan banyak penghargaan dan gelar, bergerak lebih jauh ke arah kesuksesan besar, dan telah memberi penggemarnya musik rap yang adiktif.…

8 Kolaborasi Musik Rap Paling Canggung Yang Pernah Terjadi

8 Kolaborasi Musik Rap Paling Canggung Yang Pernah Terjadi

8 Kolaborasi Musik Rap Paling Canggung Yang Pernah Terjadi – Sejak era 90-an ketika Puff Daddy dan kru Bad Boy-nya mengambil rap sepenuhnya mainstream dengan setelan mengkilap dan lagu-lagu ramah radio, artis hip-hop menjadi cukup kreatif sehubungan dengan penampilan mereka.

Sejak era 90-an ketika Puff Daddy dan kru Bad Boy-nya mengambil rap sepenuhnya mainstream dengan setelan mengkilap dan lagu-lagu ramah radio, artis hip-hop menjadi cukup kreatif sehubungan dengan eksperimen pembengkokan genre mereka.

8 Kolaborasi Musik Rap Paling Canggung Yang Pernah Terjadi

Terkadang kolaborasi ini terjadi dan akhirnya menjadi hit besar seperti ketika Jay-Z bekerja dengan Linkin Park dengan sangat percaya diri. Contoh yang lebih baru adalah Katy Perry baru-baru ini bekerja dengan Juicy Juntuk lagu sukses, “Kuda Hitam”.

Itulah beberapa contoh yang baik. Ada kolaborasi lain yang berjalan ke arah yang berlawanan. Beberapa dari lagu-lagu itu termasuk kolaborasi ngeri antara LL Cool J dan penyanyi country Brad Paisley dan bencana sonik yang terjadi ketika DMX dan Marilyn Manson terhubung pada tahun 1998. Periksa daftar di bawah ini kami hanya perlu memperingatkan Anda bahwa beberapa dari kolaborasi ini bahkan lebih aneh dari yang bisa Anda bayangkan.

DMX/Marilyn Manson

Pada tahun 1998, Def Jam mencatat rapper DMX sedang bermain bagus dalam permainan musik. Dia menjatuhkan album #1, merilis singel teratas Billboard dan menjual konser di mana-mana.

Dia bahkan memiliki kepercayaan diri untuk keluar dari zona nyaman hip-hopnya dan merekam lagu dengan penyanyi goth-rock Marilyn Manson. Lagu itu disebut “The Omen” dan menampilkan Manson di bagian chorus lagu itu. Sejujurnya, itu adalah salah satu lagu terburuk di album.

Di atas kertas, itu mungkin terdengar seperti ide yang bagus, tetapi pada saat itu kedua artis itu benar-benar terkenal dalam musik, dan mereka seharusnya bisa menghasilkan produk yang jauh lebih baik.

Limp Bizkit & Metode Man

Di akhir 90-an, campuran musik rap/rock benar-benar menjadi hal yang besar. Grup seperti Linkin Park dan Limp Bizkit menjual stadion dan juga menjual banyak rekaman. Salah satu lagu yang paling diingat pada masa itu adalah duet hip-hop “hardcore” antara Fred Durst (pentolan Limp Bizkit) dan Method Man dari klan Wu-Tang.

Lagu ini diproduksi oleh DJ Premier legendaris Gangstarr dan menerima beberapa permainan yang layak di MTV. Dalam retrospeksi, lagu itu bukanlah ide yang bagus; sebuah grup dengan kredibilitas jalanan sebanyak Wu-Tang seharusnya tidak bekerja dengan band yang kurang lebih hanya sekedar iseng.

LFO Feat MOP

Berasal dari jalan-jalan sulit di Brownsville, Brooklyn, duo hardcore yang dikenal sebagai Masshed Out Posse atau MOP memiliki reputasi sebagai salah satu grup tersulit dalam musik rap.

Tapi mereka membuat gerakan musik pada tahun 2001 yang membuat banyak orang menggaruk-garuk kepala. Mereka memutuskan untuk membuat lagu grup dengan grup bernama Lyte Funky Ones (LFO) untuk soundtrack Dr. Doolittle 2.

Lagu itu berjudul “Life Is Good” dan itu benar-benar bertentangan dengan merek MOP dan semua yang mereka wakili. Mereka mungkin mendapatkan cek yang layak untuk tampil di trek, tetapi terkadang menjaga integritas Anda jauh lebih baik daripada gajian cepat.

Justin Bieber Feat Raekwon

Beberapa kolaborasi seharusnya tidak pernah terjadi dalam musik, dan lagu “Runaway Love” pada tahun 2010 oleh Justin Bieber yang menampilkan Raekwon dari Klan Wu-Tang adalah salah satunya.

Trek yang dipertanyakan ini tampaknya dibuat oleh Kanye West dan akhirnya menjadi campuran dari suara pop Bieber dan trek jalanan hardcore dari album debut Wu-Tang. Mungkin Raekwon melihat trek tersebut sebagai kesempatan untuk menjangkau penggemar musik yang lebih muda, tetapi jujur, beberapa garis integritas musik tidak boleh dilanggar.

LL Cool J Dan Brad Paisley

Sebagai aturan praktis, ketika seseorang memiliki ide untuk membuat lagu berjudul “Rasis yang Tidak Disengaja”, mungkin ide yang baik untuk berjalan ke arah yang berlawanan. Nah, lagu itu benar-benar dibuat, dan itu adalah kolaborasi antara penyanyi country Brad Paisley dan rapper LL Cool J.

Dalam lagu tersebut, keduanya mencoba menjelaskan bagaimana budaya dan kecenderungan perilaku bawaan mereka tidak serta merta membuat mereka rasis. Di lagu itu, Paisley menyanyikan, “Karena aku orang kulit putih yang tinggal di Southland/ Sama sepertimu, aku lebih dari apa yang kamu lihat.”

LL Cool J juga membawakan lirik seperti, “Hanya karena celanaku kendur bukan berarti aku tidak baik-baik saja Kamu harus mencoba mengenalku, aku sangat berharap kamu mau.” Mungkin mereka memiliki niat baik tetapi eksekusinya sangat buruk.

Nelly Dan Tim McGraw

Ini adalah salah satu lagu yang membuktikan bahwa selalu ada pengecualian dalam aturan. Meskipun kolaborasi antara rapper Nelly dan penyanyi country Tim McGraw ini sangat tidak terduga, akhirnya menjadi hit besar. Lagu ini ditampilkan di album 2004 berjudul Suit, dan berjudul “Over and Over.”

Lagu ini mencapai nomor 3 di tangga lagu Billboard dan juga berhasil menduduki puncak tangga lagu di Australia, Irlandia, Selandia Baru, dan Inggris. Itu juga sangat baik di Austria, Kanada dan Denmark. Hei, mungkin Nelly hanya memiliki sentuhan ajaib itu.

Jonas Brothers and Common

Wow, bagaimana waktu telah berubah. Sekarang tahun 2015 dan Common baru-baru ini memenangkan penghargaan Golden Globe untuk kontribusi musiknya pada film Selma dan Nick Jonas menikmati momen musik yang hebat dengan lagunya “Jealous” menjadi #1.

Namun pada tahun 2009, itu adalah cerita yang sama sekali berbeda. Jonas bersaudara sedang bersiap untuk merilis album mereka Lies, Vines and Trying Times dan mereka merekrut Common untuk muncul di lagu berjudul “Don’t Charge Me For The Crime”.

Lagu itu sendiri tidak terlalu mengerikan, tetapi sejauh milik Common. kolaborasi musik pergi, itu bahkan tidak mendekati standar tinggi yang biasanya dia pertahankan.

8 Kolaborasi Musik Rap Paling Canggung Yang Pernah Terjadi

Bone Thugs N’ Harmony Dan Phil Collins

Pada tahun 2002, grup Bone Thugs and Harmony memasuki album kelima mereka dan popularitas mereka mulai menurun. Dalam salah satu sesi brainstorming mereka, salah satu anggota kelompok mereka mungkin datang dengan ide canggung untuk membuat lagu dengan legenda soft rock Phil Collins untuk membuat mereka kembali ke jalur semula.

Nama lagunya adalah “Home” dan menampilkan sampel Phil Collins dari hitnya tahun 1985, “Take Me Home.” Lebih aneh lagi, kru rap Ohio harus pergi ke Jenewa untuk merekam video karena di sanalah Collins dan keluarganya merayakan liburan. Anda benar-benar tidak bisa mengada-ada jika Anda mau.…

Top 10 Rapper Tercepat Yang Ada di Industri Kpop

4 Tur Hip-Hop Yang Terbesar Sepanjang Masa

4 Tur Hip-Hop Yang Terbesar Sepanjang Masa – Lagu hebat De La Soul baru-baru ini menyelesaikan tur Eropa berjudul The Gods of Rap dengan Public Enemy yang legendaris, Wu-Tang Clan dan DJ Premier Gang Starr. Dan musim konser musim panas diatur untuk menampilkan lebih banyak lagi pertunjukan hip-hop terkenal.

Raksasa Pantai Barat Snoop Dogg memimpin tur Masters of Ceremony dengan kelas berat seperti 50 Cent, DMX, Ludacris, dan The Lox. Lil Wayne melakukan serangkaian pertunjukan solo dan akan meluncurkan tur 38 kota dengan pahlawan pop punk blink-182 mulai 27 Juni.

Top 10 Rapper Tercepat Yang Ada di Industri Kpop

Penyanyi rap Stoner, Wiz Khalifa, akan tampil di 29 kota pada 9 Juli. Klan Wu-Tang yang bersatu kembali melanjutkan Tur Perayaan Ulang Tahun ke-36 Chambers ke-25 yang diterima dengan baik, dan Cardi B akan melakukan barnstorming hingga awal Agustus.

Dengan semua bakat rap di jalan, The Undefeated memutuskan untuk mengambil celah di peringkat 20 tur hip-hop terbesar sepanjang masa.

Daftar kami disusun menggunakan beberapa aturan: Pertama dan terpenting, headliner untuk setiap tur harus dari genre hip-hop/rap. Itu berarti pemecah rekor besar, pertunjukan live co-headlining seperti Beyoncé dan Jay-Z’s On the Run II Tour tidak disertakan, mengingat ritme Queen Bey dan kecenderungan blues/pop. Kami juga memperhitungkan dampak budaya dan sejarah dari setiap tur.

Beberapa artis, mulai dari Run-DMC dan Salt-N-Pepa hingga MC Hammer dan Nicki Minaj, dimasukkan karena mereka membuat terobosan baru, melebihi pendapatan kotor tur mereka. Selama bertahun-tahun, hip-hop telah berjuang melawan persepsi bahwa itu tidak diterjemahkan dengan baik ke pertunjukan langsung. Daftar ini menantang ide-ide rabun seperti itu.

Dengan hanya 20 tempat, beberapa pertunjukan live rap yang paling terkenal harus ditinggalkan dari daftar. Banyak yang menjadi korban tumpang tindih, seperti Run-DMC dan The Beastie Boys’ 1987 Together Forever Tour yang berkesan dan Sizzling Summer Tour ’90, yang menampilkan Public Enemy, Heavy D & the Boyz, Kid ‘n Play, Digital Underground dan Queen Latifah.

The Lyricist Lounge Tour 12-tanggal, sebuah pertunjukan tahun 1998 yang menampilkan Big Punisher, The Roots, De La Soul, Black Star, Common, Black Moon’s Buckshot dan Fat Joe, juga baru saja melewatkan bagiannya.

Anda mungkin memperhatikan bahwa Tupac Shakur dan The Notorious BIG tidak ada dalam daftar. Tapi ini bukan kehilangan kewarasan sesaat. Lari singkat ‘Pac’s dan Biggie terjadi ketika pertunjukan rap mulai jarang, meninggalkan sebagian besar momen panggung mereka yang tak terlupakan menjadi pertunjukan satu kali.

Pertunjukan live Outkast terkuat royalti Selatan Dirty South, ketika Big Boi dan Andre 3000 bersatu kembali pada tahun 2014, tidak disertakan karena itu kurang dari tur dan lebih merupakan festival yang cerdas.

Ada lagi honorable mentions: Def Jam Survival of the Illest Tour (1998), yang menampilkan DMX, Def Squad, Foxy Brown, Onyx dan Cormeg a; Tur Ruff Ryders/Uang Tunai (2000); Anger Management 3 Tour dengan Eminem dan 50 Cent (2005); Dolar J. Cole & Tur Impian (2013); dan Drake’s Aubrey & The Three Migos LANGSUNG! wisata (2018).

Pinkprint Tour (2015)

Nicki Minaj, menampilkan Meek Mill, Rae Sremmurd, Tinashe dan Dej Loaf

Perjalanan hip-hop paling menguntungkan yang dipimpin oleh seorang wanita juga menjadi penobatan Nicki Minaj sebagai ratu hip-hop terbaru. Apa yang membuat The Pinkprint Tour menjadi acara luar biasa yang luar biasa adalah keseimbangan yang mulus dari teater seperti Broadway yang dramatis, kegilaan tinggi yang konyol, dan kelenturan keganasan artistik.

Suatu saat Minaj mengenakan gaun renda hitam menutupi matanya saat berduka karena kehilangan persatuan yang bergejolak selama “The Crying Game.” Selanjutnya, dia mendukung penampilannya yang mengesankan di “Monster” Kanye West sebagai syair tamu paling menarik pada dekade itu. Dan Barbz menjadi liar.

The Damn (2017-18)

Kendrick Lamar, menampilkan Travis Scott, DRAM dan YG

Ketika Anda telah merilis dua album yang paling dipuji di era Anda di Good Kid, MAAD City (2012) dan To Pimp a Butterfly (2015), sudah ada kekayaan yang memalukan untuk diambil dari pengaturan live apa pun.

Tetapi Kendrick Lamar mengerti bahwa untuk memenuhi proklamasi “rapper terhebat yang hidup” yang berani, dia juga membutuhkan lagu populis untuk menghidupkan massa.

The Sial album dan tur dunia menyajikan hal itu, saat ia memimpin para pengikutnya setiap malam dalam rap-along yang meninggikan. Itu dimulai dengan film seni bela diri, anggukan nakal pada alter ego Kung Fu Kenny Lamar, sebelum meluncurkan “DNA” yang berdetak kencang.

Summer Sixteen Tour (2016)

Drake dan Masa Depan

Tur raksasa yang menjadi co-headlining ini sangat mudah: Drake, jagoan pembuat hit, putra asli Kanada yang bertepuk tangan, dan penggemar berat paruh waktu Toronto Raptors yang konyol.

Dan Future, Atlanta Trap King yang dilantik sendiri, nihilis dan produser yang gembira, yang tamparan, bar kodeinnya membuatnya menjadi tokoh kontroversial dan tidak direkam.

Keajaiban pasangan yin/yang ini bersinar paling terang ketika mereka bekerja sama untuk membawakan lagu-lagu seperti “Jumpman” dan “Big Rings” dari mixtape 2015 mereka yang mengguncang industri What a Time to Be Alive. Ketika asap mereda, Drake dan Future pergi dengan tur hip-hop berpenghasilan tertinggi sepanjang masa.

Hard Knock Life Tour (1999)

Top 10 Rapper Tercepat Yang Ada di Industri Kpop

Jay-Z, menampilkan DMX, Redman dan Method Man

Jay-Z berdiri sekarang sebagai undian langsung hip-hop yang paling menguntungkan. Pada tahun 2017, produksi Live Nation 4:44 miliarder yang baru dicetak menghasilkan $44,7 juta, menjadi rap solo terlaris sepanjang masa di Amerika. Ini jauh dari hari-hari Jay-Z tertatih-tatih melalui pertunjukan dalam rompi antipeluru ketika dia terakhir dari bangku cadangan di Puff Daddy’s No Way Out Tour.

Tentunya benih evolusi Jay-Z sebagai bahan pokok konser pertama kali ditanam di Hard Knock Life Tour-nya, yang didokumentasikan dalam film Backstage tahun 2000.

Ini adalah Shawn Carter yang percaya diri dan bersemangat, dan dia akan membutuhkan setiap ons karisma, dengan anjing utama Ruff Ryders DMX memikat penggemar seolah-olah dia adalah seorang pengkhotbah Baptis di sebuah kebangunan rohani tenda dan duo Redman dan Method Man mengetuk dan mengayun melewati kerumunan orang dari tali yang dipasang pada derek yang bergerak. Apa pertunjukan.…

Top 10 Rapper Tercepat Di Kpop

Top 10 Rapper Tercepat Di Kpop

Top 10 Rapper Tercepat Di Kpop – Korea Selatan hanya dikenal sebagai negeri drama dan K-Pop dari sudut pandang orang luar. Namun, seseorang mungkin juga menemukan diri mereka sebagai rapper Korea dengan karya terbaik mereka jika Anda mencari sesuatu yang cukup provokatif secara mendalam.

Karya mereka sangat menarik dan patut diperhatikan. Reality show adalah salah satu cara terbaik untuk membuka jalan, terutama dalam bakat menyanyi dan rap. Banyak talenta terpanas di dunia mengambil cara seperti itu untuk membuat nama dan ketenaran mereka.

Salah satu program kompetisi rap realitas di Korea Selatan adalah Show Me the Money bergaya X-Factor, juga dikenal sebagai SMTM. Sementara yang lain bekerja secara online atau melalui adegan klub untuk membuat nama mereka.

Top 10 Rapper Tercepat Di Kpop

Korea Selatan penuh dengan bakat rap yang luar biasa dan menarik. Mereka membawa perubahan ke dunia K-Hip-Hop dan memberikan pengaruh global. Saya harus mengatakan bahwa Korea Selatan memiliki bakat yang luar biasa, bahkan di dunia rap.

Beberapa rapper wanita dari Korea Selatan adalah Giant Pink, Jennie, Chaeyoung, Andy Lee, Moonbyul, Soyeon, dll. Begitu juga beberapa rapper pria dari Korea Selatan adalah Min Yoon-gi, Minho, TOP, Chanyeol, Zico, Bobby, Jinjin, dll. Sekarang, mari kita lihat sepuluh rapper tercepat dari Korea Selatan.

Outsider

Outsider adalah salah satu rapper tercepat dari Korea Selatan, meskipun namanya tidak disebutkan di sebagian besar daftar saat ini. Namun, Outsider hanyalah nama panggungnya, dan nama aslinya adalah Shin Ok-Cheol.

Kecepatan rapnya luar biasa, dan dia bisa nge-rap lebih dari 22 SPS sedikit. Orang luar tidak berada di bawah grup idola mana pun dan hanya terkait dengan label. Awalnya, ia dikaitkan dengan Sniper Sound hingga 04 Juli 2013.

Namun, ia meninggalkan label karena beberapa perbedaan pendapat. Kemudian, ia pergi untuk membentuk labelnya, ASSA Communication, pada tahun 2013 sendiri. Rapper ini aktif sejak 2004 dan merilis banyak single.

Chang Bin dari Stray Kids

Chang Bin dari Stray Kids berada di urutan kedua, menempati urutan teratas di antara sepuluh rapper tercepat dari Korea Selatan. Penggemar K-pop terkesan dengan rap cepatnya ketika penampilannya berlangsung di acara survival Mnet’s Stray Kids 2017.

Dia menjadi viral karena rapnya dan masih mengelola reputasinya untuk hal yang sama. Chang Bin memiliki rekor rap 11,13 SPS setelah diminta melakukan rap cepat tanpa mengacaukan acara Weekly Idol.

Selain sebagai rapper, ia juga seorang penyanyi, komposer, penulis lagu, dan produser. Dia berada di bawah JYP Entertainment dan merupakan 3RACHA, bagian dari grup unit hip hop. Chang Bin juga dikenal sebagai SPEARB.

Zico dari Blok B

Zico dari Block B berada di urutan ketiga, menempati urutan teratas di antara sepuluh rapper tercepat dari Korea Selatan. Namun, Woo Ji-ho adalah nama aslinya, dan dia populer dengan nama panggungnya, Zico. Menariknya, Zico juga merupakan pemimpin band Block B yang memulai debutnya pada tahun 2011.

Pada tahun 2012, ia menunjukkan kecepatannya dalam rap dengan lagu solonya, Cocks. Dia menunjukkan keterampilan rapnya yang mengesankan di 10.13 SPS. Zico mendedikasikan lagu Cocks untuk orang-orang tanpa mimpi dan ambisi. Dia adalah salah satu orang multi-talenta, patut dicatat untuk pemeliharaannya sebagai Idol Korea di daya tarik utama dan reputasi bawah tanah di bidang hip-hop Korea.

Zelo dari BAP

Zelo dari BAP berada di urutan keempat dalam daftar di antara sepuluh rapper tercepat dari Korea Selatan. Nama lengkapnya adalah Choi Jun-hong dan, tidak takut untuk menunjukkan keterampilan rapnya.

Dia memulai debutnya di Band Korea Selatan Best Absolute Perfect (BAP) pada tahun 2012. Lagu debut mereka, Warrior, menunjukkan kemampuan rap Zelo dengan 10,12 SPS. Zelo keluar dari grup idola, BAP, setelah kontraknya dengan TS Entertainment berakhir pada 2018.

Kemudian grup tersebut dibubarkan pada 2019. Pada 2019, Zelo menandatangani kontrak dengan A Entertainment. Tapi, dia tidak tinggal lama di perusahaan itu karena gajinya tidak dibayar. Sejak itu, ia menjadi artis lajang atau melakukan kolaborasi dengan orang lain.

Suga dari BTS

Suga dari BTS adalah nomor kelima dalam daftar di antara sepuluh rapper tercepat dari Korea Selatan. Nama lengkapnya adalah Min Yoon-gi, dan Agust D dan Suga adalah nama panggungnya.

BTS adalah salah satu grup idola boy band paling populer yang memulai debutnya pada tahun 2013. Mereka masih berjalan lancar. Selain itu, mereka memiliki banyak penggemar, yang dikenal sebagai ARMY.

Suga menunjukkan keterampilan rapnya di Cypher Pt. 2: Triptych BTS, dengan 9,83 SP. Rap line BTS akan merilis cipher track di album mereka sebelumnya. Suga masih berhasil membuat para penggemarnya terkesan, meskipun cipher track-nya sudah berusia enam tahun.

TOP dari Big Bang

TOP dari Big Bang berada di urutan keenam dalam daftar di antara sepuluh rapper tercepat dari Korea Selatan. Choi Seung-Hyun adalah nama asli untuk sang idola. DOOM DADA, lagu solonya, menunjukkan keterampilan rap TOP Dia melakukan rap yang mengesankan sebesar 9,40 SPS untuk sebuah lagu.

Ini masih menjadi salah satu lagu solo penyanyi yang paling ikonik, meskipun lagu tersebut dirilis enam tahun yang lalu. Banyak penggemar yang bertanya-tanya saat itu tentang waktu bernapasnya selama waktu rapnya.

TOP tidak hanya seorang rapper tetapi juga seorang aktor, penyanyi, produser rekaman, dan penulis lagu. Dia adalah seorang rapper dari bawah tanah sebelum memulai debutnya di grup idola anak laki-laki.

RM dari BTS

RM dari BTS adalah nomor ketujuh dalam daftar di antara sepuluh rapper tercepat dari Korea Selatan. Kim Nam-Joon adalah nama asli dari sang idola. Joke, lagu solo penyanyi ini, menunjukkan kecepatan rapnya sebesar 9,24 SPS.

Baik penggemar jadul maupun penggemar lama memuji lagu RM yang sama. Dia mendapat nama, RM, yang berarti Rap Monster, setelah muncul di film dokumenter Mnet tahun 2014 4things Show Rap Monster.

Apalagi dia adalah leader BTS. RM, mixtape debut, adalah solo pertama dari idola yang dirilis pada tahun 2015. Di Billboard 2000, Mono, mixtape keduanya, adalah album dengan charting tertinggi solois Korea.

G-Dragon dari Big Bang, Bobby dari iKON, dan Han dari Stray Kids: Tie

G-Dragon dari Big Bang, Bobby dari iKON, dan Han dari Stray Kids berada di urutan kedelapan dalam daftar di antara sepuluh rapper tercepat dari Korea Selatan. Tiga idola milik tiga kelompok yang berbeda.

Namun, kecepatan rap mereka sangat mengesankan, sama untuk ketiga orang tersebut. Mereka mendapat kecepatan rap 9,0 SPS. G-Dragon menunjukkan kecepatan rapnya di lagu She’s Gone.

KUSH, lagu yang hampir berumur sepuluh tahun. Bobby membawakan lagu YGGR#HIPHOP karena memamerkan kecepatan rapnya di acara Show Me The Money. Han memamerkan keahliannya dalam lagu TMT grup.

Mino dari Pemenang

Mino dari Winner berada di urutan kesembilan dalam daftar di antara sepuluh rapper tercepat dari Korea Selatan. Nama aslinya adalah Song Min Ho. Minho membawakan lagu Machine Gun untuk menunjukkan kemampuan rapnya yang cepat di Show Me The Money.

Dia pergi ke 8,50 SPS dan, seperti nama lagunya, dia pergi seperti senapan mesin. Mino juga seorang produser selain menjadi rapper. Dia memulai debutnya di boy grup Winner pada tahun 2014 setelah bergabung dengan YG Entertainment. Dia mulai dengan nama panggung Tagoon sebagai rapper di BoM, boy band ballad. Namun, pada tahun 2013, hal yang sama berlaku untuk pembubaran.

Hyunjin dari Stray Kids 

Top 10 Rapper Tercepat Di Kpop

Hyunjin dari Stray Kids adalah nomor kesepuluh dalam daftar di antara sepuluh rapper tercepat dari Korea Selatan. Lagu TMT menampilkan keterampilan rap Hyunjin, dengan kecepatan rap yang mengesankan sebesar 8,38 SPS. Rap-nya seperti bahan peledak, sehingga sering dibandingkan dengan dinamit. Hyunjin memulai debutnya dengan grup Stray Kids pada tahun 2013. Stray Kids mengumumkan debut mereka di reality show 2017 dengan nama yang sama. Selain sebagai rapper, ia juga penari utama, visual, dan sub-vokalis grup.…

Rap dan Hip-Hop Sekarang Berkolaborasi Dengan Jazz

Rap dan Hip-Hop Sekarang Berkolaborasi Dengan Jazz

Rap dan Hip-Hop Sekarang Berkolaborasi Dengan Jazz – Ketika penggemar menghadiri pertunjukan oleh bintang rap Chicago Common atau Kanye West (atau, dalam hal ini, putri hip-hop Beyoncé atau penyanyi neo-soul Maxwell), mereka mengharapkan hal-hal tertentu: koreografi yang kuat, periferal mewah seperti lampu dan alat peraga dan headliner di layar video dengan sangat detail.

Apa yang tidak mereka harapkan adalah artis jazz mendukung bintang-bintang hip-hop dan rapper. Tetapi sejumlah artis pop, termasuk rapper Timbaland dan penyanyi Bilal, baru-baru ini mempekerjakan mereka.

Rap dan Hip-Hop Sekarang Berkolaborasi Dengan Jazz

“Mereka tidak harus menyewa musisi jazz,” kata Derrick Hodge, 31, yang telah mendukung Common dan Mr. West pada bass elektrik, tetapi yang membuat namanya terkenal dalam trio akustik yang dipimpin oleh pianis jazz veteran Mulgrew Miller. “Pemain lain menghabiskan lebih sedikit uang, dan orang-orang akan melompat dan berteriak sama saja. Mereka mempekerjakan kami karena mereka mendengar sesuatu yang berhubungan dengan siapa mereka sebenarnya.”

Mr Hodge setuju bahwa rap, dengan penekanan pada permainan kata, tidak memerlukan kekuatan jazz tradisional seperti harmoni yang kompleks dan keahlian melodi.

Common, yang melihat pemain jazz sebagai sidemen kolaboratif yang mengiringi solois utama (sendiri), mengatakan, “kosa kata musisi jazz sangat luas sehingga mereka bisa memainkan apa saja.”

Dia memberi mereka kesempatan untuk meningkatkan kinerja, tetapi menambahkan: “Penting juga bagi mereka untuk bermain di saku ?? untuk tetap berada di zona saat saya melakukan rap dan tidak bermain berlebihan. Dan itu membutuhkan keterampilan.”

Common telah bekerja dengan jazzmen selama lebih dari satu dekade, yang mencerminkan hasratnya terhadap musik. (Tahun ini, dia merekam sebuah lagu untuk album yang akan datang oleh Cassandra Wilson.) “I love jazz,” katanya. “Ketika saya tinggal di Chicago, saya akan pergi ke Jazz Showcase untuk mendengarkan Pharoah Sanders atau Ahmad Jamal,” menambahkan bahwa dia pernah melihat peniup terompet Roy Hargrove di sana.

“Saya tidak tahu siapa dia,” kata Common, “tetapi ada semua musisi muda seusia saya yang bermain dengannya. Saya kagum.”

Pemasok musik pop telah lama beralih ke artis jazz untuk meningkatkan musik mereka, dan musisi jazz dengan senang hati menerima kekayaan komparatif dunia pop. Pada 1920-an, solo Bix Beiderbecke, kornetis dongeng, menonjol dalam penampilannya bersama orkestra Paul Whiteman. Baru-baru ini, Rolling Stones telah menggunakan bassis jazz Chicago Darryl Jones dalam tur. Lt. Dan Band, dipimpin oleh aktor (dan bassis) Gary Sinise, terdiri dari musisi jazz Chicago yang memainkan rock and blues untuk memberi manfaat bagi personel militer Amerika.

Bagaimana reaksi penonton yang ingin mendengar lagu favorit mereka dibuat ulang di atas panggung terhadap perubahan yang dilakukan oleh improvisasi jazz? “Mereka pasti ingin mendengar sesuatu yang familier,” kata Common. “Tetapi jika Anda menyajikan apa yang akrab dan kemudian membawanya ke tempat berikutnya, mereka dapat menghargainya. Mereka mendengar apa yang mereka dengar di rekaman, tetapi ditingkatkan, berevolusi ?? ditingkatkan.”

Sementara Common menganggap penonton terbuka untuk proses ini, Meghan Stabile, yang mendirikan Revive Music Group pada 2006 dengan tujuan mengenalkan musik satu sama lain kepada penonton hip-hop dan jazz, tidak begitu yakin.

“Pada titik ini, penonton terbelah di tengah,” kata Ms. Stabile.

Produksi oleh Revive Music Group, memberikan kendali yang sama untuk jazz dan hip-hop.

“Di pertunjukan saya,” kata Ms. Stabile, “tidak apa-apa bagi orang-orang jazz untuk bermain solo, sedangkan mungkin tidak untuk penonton hip-hop tradisional. Dalam hip-hop, selalu tentang ketukan dan produksi. Tapi saya pikir keadaan telah berubah sekarang, dengan hip-hop menggabungkan musisi live.”

Pemain saksofon Tia Fuller membawa pelatihan jazznya ke grup tur wanita Beyoncé.

“Untuk waktu yang lama, dunia pop dan jazz sangat terpisah, tetapi sekarang sepertinya lebih banyak orang seperti saya bermain dengan artis-artis ini,” kata Ms. Fuller, yang akan membawanya ke Jazz Showcase 9-12 September, “dan semuanya sama: mencoba membuat musik yang bagus.”

Dia tidak mengabaikan dorongan ego untuk tampil di hadapan 30.000 penggemar Beyonce di setiap konser. Tapi Ms. Fuller juga tidak bisa menghindari sisi lain dari itu, yang mengharuskan memainkan pertunjukan yang dirancang dengan ketat yang sama setiap malam, tanpa ruang untuk spontanitas ?? kutukan di bidang yang menekankan improvisasi untuk pertumbuhan artistik.

Rap dan Hip-Hop Sekarang Berkolaborasi Dengan Jazz

Fuller mengaku merasa “terkekang” pada tur terakhirnya. Dia bilang dia berimprovisasi sendirian di kamar hotelnya untuk dibebaskan. “Saya benar-benar merasa seperti mengalami gangguan, memainkan hal yang sama setiap malam,” katanya.

Mr. Hodge, sang bassis, menekankan bahwa beberapa artis hip-hop tahu lebih banyak tentang jazz daripada yang mungkin dipikirkan pendengar.

“Orang-orang ini, yang berasal dari tradisi pengambilan sampel, memiliki koleksi rekaman yang luar biasa,” katanya, “dan mereka merespons perasaan dalam rekaman lama itu. Mereka tidak mencari banyak catatan dari saya, tetapi mereka mencari banyak perasaan itu.”…

Profesor Hip-Hop Membuka Pintu Dengan Album Rap Peer-Review

Profesor Hip-Hop Membuka Pintu Dengan Album Rap Peer-Review

Profesor Hip-Hop Membuka Pintu Dengan Album Rap Peer-Review – Sebagai artis rap yang juga seorang profesor hip-hop, saya selalu berusaha agar lagu-lagu saya ditinjau oleh artis lain yang saya kagumi.

Jadi ketika saya merilis “saya dulu suka bermimpi” album terbaru saya pada tahun 2020, saya beralih ke Phonte Coleman, setengah dari grup rap perintis Little Brother.

“Baru saja mendengarkan albumnya. Itu seperti obat penenang!” Phonte mengirimiku pesan setelah dia memeriksanya. “Salam!”

Profesor Hip-Hop Membuka Pintu Dengan Album Rap Peer-Review

Saya menanggapi dengan penghargaan yang tulus atas kata-katanya yang membesarkan hati. Saya mengatakan kepadanya bahwa mereka sangat berarti bagi saya, terutama yang datang darinya.

“Nah, kak. Batangnya tepat sasaran,” jawabnya. “Banyak cinta dan hormat.”

Percakapan informal dengan seorang rapper yang sangat terhormat yang karyanya telah saya pelajari dan hormati mungkin adalah penegasan paling gemilang yang dapat saya minta sebagai seorang seniman.

Situasi serupa terjadi di dunia akademis. Artinya, untuk memantapkan diri sebagai sarjana yang serius, seorang akademisi harus mendapatkan karyanya biasanya semacam produk tertulis diterbitkan dalam jurnal peer-review, yang merupakan jurnal di mana karya dievaluasi oleh orang lain di bidang tertentu. untuk memastikan relevansi dan kualitasnya.

Sebagai artis rap dan akademisi, saya bertanya-tanya apakah saya bisa melakukan hal yang sama dengan album baru saya. Bisakah saya membuat album saya “diterbitkan” melalui pers akademik?

Untungnya, saya telah menemukan bahwa jawabannya adalah “ya.” Pada Agustus 2020, album saya menjadi apa yang digambarkan oleh Michigan Publishing sebagai “album rap peer-review pertama yang diterbitkan oleh pers universitas.”

Ini adalah perkembangan yang saya yakini dapat membuka pintu bagi para sarjana dari semua jenis latar belakang yang berbeda termasuk tetapi tidak terbatas pada sarjana hip-hop untuk menyumbangkan bentuk-bentuk pengetahuan baru.

Metode baru

“Dengan beasiswa bentuk baru ini, muncul pendekatan baru terhadap tinjauan sejawat dan proses produksi,” University of Michigan Press menyatakan dalam sebuah artikel tentang pekerjaan saya.

Tetapi untuk mendapatkan album rap yang diulas sejawat, tidak seperti saya hanya pergi ke studio, mengetuk beberapa ketukan dan berharap yang terbaik. Saya menyajikan catatan liner dan membuat film dokumenter tentang bagaimana saya membuat album, yang saya sebut sebagai “mixtap/e/ssay” gabungan kata “mixtape,” yang merupakan contoh dari serangkaian lagu pilihan, dan “karangan.”

Saya juga mengirimkan artikel yang membantu menjelaskan bagaimana musik berhubungan dengan percakapan akademis tertentu, peristiwa di masyarakat dan kehidupan saya sendiri.

Misalnya, karena album ini semi-otobiografi dan saya berasal dari Decatur, Illinois, saya mencatat bagaimana pada Mei 2020, kampung halaman saya terdaftar sebagai kota dengan penyusutan tercepat ketiga di Amerika. Karena album saya berhubungan dengan kehidupan Hitam, saya perhatikan bagaimana USA Today menempatkan Decatur sebagai salah satu dari “15 kota terburuk di Amerika untuk orang kulit hitam” dalam hal berbagai metrik, seperti pendapatan rumah tangga, pencapaian pendidikan, kepemilikan rumah, penahanan dan rentang hidup.

Album saya yang gratis dan open source membahas topik yang berkisar dari ras dan keadilan hingga identitas dan kewarganegaraan.

Menghadapi Penyakit Masyarakat

Dalam liriknya, saya merefleksikan dari tempat saya sekarang dalam karir saya sebagai asisten profesor hip-hop di University of Virginia di Charlottesville pada ingatan saya tumbuh dan tinggal di pusat kota Illinois.

Isi album menunjukkan hal ini, mencakup isu-isu seperti perang melawan narkoba dan warisannya pada 1980-an dan 1990-an dan membandingkannya dengan krisis opioid saat ini pada lagu “crack, usa”; tampaknya tak terhindarkan dari pembunuhan polisi terhadap orang kulit hitam dan bagaimana kita dapat mempersiapkan diri kita dan orang yang kita cintai pada “berjaga-jaga”; dan jebakan pemenjaraan dan pelembagaan disajikan pada “nword gem.”

Ini juga menyediakan ruang untuk memproses masalah kesehatan mental seperti trauma, keterasingan, alkoholisme, dan depresi dengan trek seperti “ampersand”, “demam panggung” dan “bintang”.

Saya menerbitkan album saya dengan University of Michigan Press karena saya percaya itu penting bahwa hip-hop dan beasiswa hip-hop menempati ruang yang bukan “eksotis lainnya” dan, sebaliknya, berfungsi sebagai cara untuk mengetahui, mirip dengan, tetapi berbeda dari, sumber daya lain seperti makalah atau buku yang ditinjau oleh rekan sejawat.

Untuk meninjau album saya sebagai karya akademis, penerbit akademis harus “menghasilkan pertanyaan yang sesuai untuk evaluasi karya sonik, bukan tulisan.”

“Pertanyaan tinjauan sejawat standar pers mempertimbangkan tujuan, organisasi, dan audiens,” University of Michigan Press telah menyatakan. “Sementara banyak dari tema umum tersebut ditangkap dalam pertanyaan yang dikembangkan untuk ‘saya dulu suka bermimpi,’ proses untuk memunculkan pertanyaan baru jauh lebih kolaboratif.”

Apakah pendidikan tinggi siap?

Saya harus mengakui baik sebelum dan selama studi doktoral saya–saya skeptis terhadap proses peer-review formal. Pikiran saya adalah, universitas mana yang meminta hip-hop untuk membuktikan dirinya?

Tapi skeptisisme saya memudar begitu saya melihat tanggapan dari para sarjana anonim yang mengulas album saya. Berdasarkan umpan balik mereka yang mendalam, saya merasa bahwa mereka benar-benar memahami musik Hitam dan retorika Hitam.

Mereka mendorong saya untuk mempertimbangkan bagaimana menyajikan album secara online dengan cara yang akan membantu penonton lebih memahami isinya, yang merupakan bagian dari alasan saya menyertakan film dokumenter pendek tentang pembuatan album.

Ini bukan perampokan akademis pertama saya menggunakan rap. Saya benar-benar mendapatkan gelar Ph.D. untuk menulis album rap.

Saya menghargai bahwa hip-hop kadang-kadang dirayakan di dunia akademis, tetapi bagi saya tampaknya banyak kegembiraan berfokus pada hip-hop sebagai jenis konten tertentu daripada apa yang diajarkannya kepada orang-orang tentang hal-hal lain di dunia, banyak yang tidak hip-hop.

Profesor Hip-Hop Membuka Pintu Dengan Album Rap Peer-Review

Bagi saya, hip-hop itu seperti teleskop, dan topik yang saya bahas seperti benda langit dan galaksi. Mengambil analogi astronomi selangkah lebih jauh, saya akan bertanya: Apakah masuk akal untuk menghabiskan lebih banyak waktu berbicara tentang teleskop yang membawa benda-benda jauh itu menjadi fokus dan pandangan yang lebih tajam? Atau haruskah lebih banyak waktu dicurahkan untuk membahas fenomena aktual yang dapat dilihat oleh teleskop?

Saya dapat sepenuhnya memahami dan menghargai bagaimana hip-hop bukan hanya teleskop tetapi teleskop yang kuat akan menghasilkan cukup banyak diskusi sebagai kaca pembesar. Pada saat yang sama, pada titik tertentu masyarakat harus dapat fokus pada potensi lensa hip-hop dan juga berkonsentrasi pada apa yang ditampilkan hip-hop.…

Politisi Menggunakan Rap Prancis Untuk Memicu Perpecahan

Politisi Menggunakan Rap Prancis Untuk Memicu Perpecahan

Politisi Menggunakan Rap Prancis Untuk Memicu Perpecahan – Pada tahun 2021, dua kasus telah menempatkan rap di jantung perdebatan media di Prancis. Yang pertama menyangkut rapper Médine.

Pada 18 Februari, anggota parlemen Aurore Bergé, anggota partai pemerintahan Presiden Emmanuel Macron, menyatakan dukungannya kepada menteri pendidikan tinggi, Frédérique Vidal, yang baru saja menugaskan penyelidikan terhadap “islamo-gauchisme” (sebuah neologisme yang diterjemahkan sebagai “Islamo-gauchisme”) di universitas.

Politisi Menggunakan Rap Prancis Untuk Memicu Perpecahan

Tampil di TV, Bergé berkata: Di cole Normale Superieure, Anda memiliki rapper Islamis yang diundang, Médine Anda tahu, orang yang mengatakan bahwa sekularis harus dibunuh di negara kita. Apakah sah bagi sekolah bergengsi seperti NS untuk memberikan tempat kepada seseorang yang menyerukan pembunuhan?

Beberapa hari kemudian, rapper mengajukan pengaduan pencemaran nama baik, menyangkal klaim bahwa dia menyerukan pembunuhan dan menolak deskripsi anggota parlemen tentang dia sebagai “Islamis”.

Kasus kedua menyangkut artis Youssoupha. Pada 19 Mei 2021, tim sepak bola nasional Prancis merilis sebuah video yang menampilkan para pemain yang dipilih untuk Euro mendatang, disertai dengan lagu khusus oleh sang rapper.

Segera setelah video itu dirilis, beberapa politisi mengkritik Federasi Sepak Bola Prancis atas pilihan artis dan menyerukan agar video itu ditarik. Presiden federasi menjauhkan diri dari pilihan setelah outcy.

Jordan Bardella, seorang kandidat Rassemblement National sayap kanan dalam pemilihan regional mengecam Youssoupha, dengan mengatakan rapper itu telah “menyerukan ancaman pembunuhan terhadap Eric Zemmour”, seorang tokoh sayap kanan di Prancis. Bardella mengatakan bahwa dia “terkejut bahwa seseorang seperti itu harus dipilih untuk mewakili Prancis di Euro Kami telah menyerah pada sampah Prancis dengan memilih jenis lirik ini.”

Youssoupha telah dibawa ke pengadilan oleh Zemmour atas liriknya di masa lalu, tetapi dia tidak dihukum karena mengancam hidupnya, bertentangan dengan apa yang disiratkan Bardella, dan apa yang diklaim secara eksplisit oleh walikota sayap kanan kota Béziers, Robert Ménard.

Debat rasial

Mengaktifkan kembali perdebatan yang sering terjadi selama dekade terakhir, dua insiden ini mengembalikan agenda politik selama tahun sibuk yang ditandai dengan pemilihan daerah dan persiapan pemilihan presiden 2022.

Tren ini mengungkapkan bahwa, terlepas dari pengakuan budaya yang berkembang terhadap musik rap di Prancis, musik rap tetap distigmatisasi di kalangan politisi dan media. Rap pada umumnya, dan banyak rapper tertentu, masih belum dianggap sah secara sosial di negara asal mereka.

Pada tahun 2006, peneliti Didier dan Eric Fassin menunjukkan bahwa beberapa debat publik nasional “jenuh dengan representasi rasis dan seringkali rasis”. Dalam nada ini, politisi secara teratur menggunakan karya-karya rapper untuk mencela adanya perpecahan rasial di Republik Prancis dan untuk mengucilkan laki-laki minoritas muda dari pinggiran kelas pekerja, atau banlieues.

Seperti yang ditunjukkan sosiolog Karim Hammou pada tahun 2014, ini sesuai dengan politisasi rap yang merupakan bagian dari “perang moral nasionalis”.

Dengan menargetkan musik rap dan rapper, politisi memicu kepanikan moral, yaitu reaksi yang tidak proporsional yang berusaha memancing kemarahan kolektif atas kontribusi budaya minoritas, bahkan ketika rilis ini melibatkan karya-karya yang harus dikritik.

Serangan ini melayani tujuan politik tertentu. Dalam kasus Aurore Bergé, ini adalah tentang membela kampanye Frédérique Vidal melawan ilmu-ilmu sosial yang diajarkan di universitas-universitas Prancis dan mempromosikan undang-undang baru pemerintah untuk melawan “separatisme”.

Dalam kasus Jordan Bardella, ini tentang memperbesar jendela Overton – kisaran opini politik yang dapat diterima publik termasuk mengidentifikasi rapper kulit hitam sebagai “sampah” ( racaille dalam bahasa Prancis) yang memusuhi komunitas sipil.

Diluar konteks

Dalam dua kasus yang diteliti, serangannya terdiri dari penggunaan lirik lama, di luar konteks dan terkadang terdistorsi untuk membenarkan ledakan terhadap rapper yang dituduh.

Penafsiran oleh politisi lirik rapper ini tidak didasarkan pada pengetahuan apa pun tentang kode estetika rap “kemarahan adalah kesopanan rap”, kata Médine atau evolusi tematik mereka.

Kedua rapper ini mengakui bahwa mereka memulai karir mereka dengan keinginan untuk membuat tanda melalui provokasi dan tidak lagi setuju dengan beberapa gambar atau teks yang mereka hasilkan di masa lalu.

Seperti yang dijelaskan Youssoupha awal tahun ini: Saya seorang rapper, seorang aktivis… Saya telah mengatakan beberapa hal yang kuat, dengan kekuatan yang menjadi tanggung jawab saya, tetapi menggalinya, mendistorsinya, mendekontekstualisasikannya… Kami menghabiskan waktu di tahun 2021 untuk menganalisis teks-teks yang saya tulis ketika Chirac adalah presiden! Saya tidak selalu setuju dengan diri saya sendiri tetapi saya tidak dapat menyesalinya karena ketika saya mengatakannya, itu adalah emosi saat itu.

Sementara itu, Médine telah mengindikasikan bahwa dalam konteks politik Prancis saat ini, dia tidak akan lagi dapat menamai album “Jihad: Pertempuran terbesar adalah melawan diri sendiri” meskipun dia melakukannya pada tahun 2005 untuk berbicara tentang perjuangan spiritual individu. elevasi (salah satu arti dari istilah tersebut).

Pembedahan katalog belakang rapper yang produktif ini, yang merupakan bagian dari tradisi Prancis dari lagu-lagu politik yang terkadang mengandung kekerasan, untuk difokuskan pada beberapa frasa kecil adalah bagian dari proyek pemolisian lirik rap, bukan tanpa konsekuensi bagi mereka yang menulisnya.

Selain Youssoupha yang ditinggalkan oleh presiden Federasi Sepak Bola Prancis, dan jam-jam yang hilang di pengadilan melawan Eric Zemmour, perlu juga dicatat bahwa, selama kontroversi sebelumnya, Médine harus membatalkan rencana konser di Bataclan situs serangan teror Paris 2015 dan menjadi target plot pembunuhan oleh sel teroris sayap kanan.

Akankah rap dianggap sah?

Stigmatisasi politik dan hukum musik rap di Prancis dimulai pada 1990-an, dengan pertempuran lirik terjadi di media, di pengadilan dan di Majelis Nasional.

Lintasan kecaman politik sering mengikuti jalan yang sama: pertama, sayap kanan melakukan kampanye media, seperti yang mereka lakukan terhadap rapper Black M yang dipesan untuk tampil pada peringatan perang di Verdun, kemudian hak parlementer mengambil alih subjek dan kadang-kadang, menteri pemerintah membawa musisi ke pengadilan.

Ini adalah kasus untuk Menteri AMER, dibawa ke pengadilan oleh menteri dalam negeri Charles Pasqua, dan La Rumeur, yang menghadapi dakwaan yang diajukan oleh Nicolas Sarkozy.

Pada tahun 1995, grup NTM dikejar melalui pengadilan karena komentar yang mereka buat tentang polisi selama konser langsung.

Dalam teori sosiologis legitimasi budaya, genre seni populer menjadi sah dari waktu ke waktu ketika diakui untuk bentuk estetika dan disucikan oleh institusi, media, industri dan penonton.

Politisi Menggunakan Rap Prancis Untuk Memicu Perpecahan

Dalam kasus rap, tujuannya adalah untuk memahami kesenjangan yang terus ada antara semakin dikenalnya genre ini di bidang budaya dan ekonomi tidak dapat disangkal popularitasnya yang sangat besar di kalangan masyarakat umum dan kegigihan gagasan rapper sebagai tokoh menjijikkan dalam wacana politik yang dominan.

Kembali pada tahun 2017, jelas bahwa rap Prancis telah menjadi kekuatan pendorong pasar musik domestik dan popularitasnya semakin meningkat sejak saat itu. Namun kehadiran rap di media budaya umum dan pengakuannya di ajang penghargaan musik sepertinya tidak disertai dengan meredanya ketegangan dengan bidang politik.

Pada tahun 2021, musik rap, atau setidaknya musik rapper tertentu, mempertahankan posisinya sebagai produk budaya “lain” di Prancis, yang terus memancing perdebatan politik dan tetap menjadi polemik dan sanksi oleh media dan politisi.…